» Mengingatkan Perdana Menteri Shinzo Abe Atas Beberapa Kejahatan Perang Jepang di Indonesia » Pemerintah Jepang Tidak Punya Itikad Baik Menyelesaikan Masalah Ianfu di Indonesia » Aleppo, Propaganda dan Peta Aliansi Militer Terbaru (Bagian 2-Selesai) » Meneropong Masa Depan Angkatan Bersenjata Cina » Donald Trump Membuka Babak Baru Konflik AS-Tiongkok di Asia Tenggara dan Semenanjung Korea


Amerika Latin
01-01-2015
AS Kecam Keras Penangkapan Pembangkang Kuba

Amerika Serikat mengecam keras penangkapan beberapa pembangkang terkenal Kuba di ibu kota Havana. Mereka ditangkap menjelang digelarnya unjuk rasa yang sudah direncanakan di Alun-alun Revolusi Havana, Selasa (30/12/2014).


"Kami mengecam keras pemerintah Kuba yang meneruskan tekanan dan kembali menggunakan penangkapan yang sewenang-wenang, dengan kekerasan untuk membungkam pengkritik, membuat kumpulan yang damai dan kebebasan berekspresi, serta mengintimidasi warganya," seperti tertulis dalam pernyataan Kementerian Luar Negeri Amerika Serikat.

Pihak penggagas unjuk rasa mengatakan aksi itu ditujukan untuk menguji toleransi pemerintah komunis Kuba menyusul pengumuman bahwa Kuba dan Amerika Serikat akan memulai perundingan untuk normalisasi hubungan diplomatik, dua pekan lalu.

Pihak berwenang Kuba menangkap 30 pembangkang untuk mencegah mereka bergabung dengan aksi bersama warga Kuba untuk mengungkapkan pendapat tentang masa depan mereka.

Ketua Komisi Hak Asasi Manusia Kuba yang dilarang, Elizardo Sanchez, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa tujuh pembangkang masih ditahan namun yang lainnya sudah dibebaskan.

Seniman penggagas acara itu, Tania Bruguera, termasuk salah seorang yang masih ditahan. Perempuan berusia 46 tahun itu dikenal dengan karya-karyanya yang bernuansa politik. (TGR/BBC)

Caption Foto: unjuk rasa yang sudah direncanakan di Alun-alun Revolusi Havana (newvision.co.ug)



Artikel Terkait
» Pemulihan Hubungan AS-Kuba, Veteran Anti Fidel Castro Kecewa



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Kalau ASEAN Satu Misi dan Satu Suara, Bisa Mengalahkan Amerika Serikat dan Eropa
June S Syarief, Kepala Seksi Afrika, Eropa, dan Rusia, Kementerian Perdagangan RI. Disampaikan dalam Seminar Terbatas para ahli dengan tema "MEMBANGUN STRATEGI PERIMBANGAN KEKUATAN DALAM RANGKA MENGAKTUALISASIKAN ...

Merevitalisasi Peran Aktif Indonesia di Forum OKI Sebagai Mediator Berbagai Konflik yang Terjadi di Timur-Tengah dan Negara-Negara Lain

Dalam Konflik Luat Cina Selatan, Indonesia Mampu Memainkan Peran Sebagai The Honest Broker (Penengah Yang Jujur)

Menghidupkan Kembali WE FEELING Afrika Kepada Indonesia Dalam Rangka Mengaktualisasikan Kembali Politik Luar Negeri RI Yang Bebas-Aktif

Perlu Mempertimbangkan Rusia Sebagai Sekutu Strategis Indonesia Dalam Mengaktualisasikan Politik Luar Negeri Bebas-Aktif

Saatnya Indonesia Tampil Sebagai Kekuatan Baru dan Penyeimbang Kekuatan Dunia di Tengah Persaingan Global Dewasa Ini

Lihat lainya »
   Arsip
Partai Berkuasa di Hungaria Ingin Usir "LSM George Soros"

Mantan Presiden Jerman Roman Herzog Wafat

Kawasan Semakin Dinamis, Cina akan Terbitkan Kebijakan Keamanan di Asia Pasifik

Buku Ini Dapat Memahami Hal-hal Krusial di Lingkungan Geopolitik NKRI

Membuka Kunci Jawaban atas Berbagai Kondisi Up Date di Indonesia, dan Berbagai Kejadian Belahan Dunia Lain yang Berpengaruh Signifikan dengan Indonesia

Buku Ini Menambah Wawasan untuk Berpikir, Mencerdaskan Kehidupan Bangsa, dan Menumbuhkan Kecerdasan Intuitif

Pemerintah Jepang Tidak Punya Itikad Baik Menyelesaikan Masalah Ianfu di Indonesia

Impor Pangan Meningkat, Program Swasembada Pangan Tersendat

KEMBALI KE UUD 45 yang disahkan pada 18.8.1945 Mengembalikan Kewibawaan NEGARA (Pemerintah, TNI dan POLRI)

Obamacare adalah Sebuah Penipuan

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Isu-isu Sensitif Diletupkan Supaya Negara-negara Imperialis Bebas Mengeruk Sumber Daya Alam Indonesia

Judul:
Perang Asimetris dan Skema Penajajahan Gaya Baru
Penulis:
M. Arief Pranoto dan Hendrajit
Penerbit:
Global Future Institute
Cetakan:
I, Desember 2016
Tebal Buku: 234 Halaman

Lihat Lainnya »