» Korut Sama Sekali Tidak Gentar Menghadapi Serangan Amerika Serikat » Waspadai Ukraina Mempolitisasi Etnis Muslim Tatar di Forum Organisasi Kerjasama Islam (OKI) » Membaca "Tudingan Curang"-nya Trump terhadap Indonesia » Plutokrasi: Tirani akan Menimbulkan Perlawanan » Program Nuklir Korea Utara Akan Jadi Perang Diplomasi Antara Presiden Trump dan Presiden Jinping di Florida


Amerika Latin
05-01-2015
Venezuela
Amerika Latin Krisis, Presiden Venezuela Kunjungi Tiongkok

Krisis ekonomi di Venezuela membuat Presiden Nicolas Maduro akan melakukan kunjungan ke berbagai negara anggota OPEC selama seminggu kedepan. Negara pertama yang akan dikunjungi adalah Tiongkok. Ia berharap dari kunjungannya tersebut mendapatkan pinjaman modal di tengah melemahnya pendapatan negara tersebut.


“Saya berangkat hari ini untuk melakukan kunjungan ke berbagai negara. Kunjungan penting untuk mengadaakan proyek baru yang dapat memulihkan pendapatan negara,” ujarnya.

Tiongkok merupakan sumber utama bagi keuangan negara Venezuela lewat minyak. Ia nantinya akan meminta negara tirai bambu tersebut untuk memberikan uang muka terkait pembelian minyak yang akan dilakukan di masa mendatang.

Kunjungan ke negara lain yang tergabung dalam OPEC untuk membicarakan usaha-usaha pemulihan harga minyak dunia.  “Saya juga akan mengunjungi negara OPEC lainnya untuk membicarakan usaha paling ekstrim dan strategi untuk memulihkan harga minyak dunia,” tutur Maduro.

Selama tiga kuartal terakhir perekonomian di venezuela memburuk seiring dengan menurunya harga minyak dunia. Ia membantah bahwa perekonomian negaranya runtuh. Pemerintah Venezuela saat ini sedang membutuhkan anggaran untuk tahun 2015 dan pinjaman luar negeri. (TGR/Reuters)




 

Advance Search

   Isu Hangat »
Waspadai Ukraina Mempolitisasi Etnis Muslim Tatar di Forum Organisasi Kerjasama Islam (OKI)
Pada 25 April 2017 forum Organisasi Kerjasama Islam (OKI) atau Organization of Islamic Cooperation (OIC) akan menyelenggarakan Senior Official Meeting (SOM) membahas aplikasi Ukraina untuk menempatkan ...

Reunifikasi Menuju Penyelesaian Krisis Korea Harus Melibatkan Enam Negara (Korea Utara, Korea Selatan, Amerika Serikat, Republik Rakyat Cina, Rusia dan Jepang)

Laporan Penggunaan Doping Olahragawan Kelas Dunia Berpotensi Dijadikan Alat Politik untuk Menghancurkan Reputasi Olahrawan Negara Pesaing

Etnis Tatar Tetap Dimainkan Negara-Negara Blok Barat untuk Aksi Destabilisasi terhadap Rusia

Kalau ASEAN Satu Misi dan Satu Suara, Bisa Mengalahkan Amerika Serikat dan Eropa

Merevitalisasi Peran Aktif Indonesia di Forum OKI Sebagai Mediator Berbagai Konflik yang Terjadi di Timur-Tengah dan Negara-Negara Lain

Lihat lainya »
   Arsip
Ini Sikap AS Terkait Serangan Ke Suriah

China Kembalikan Batu Bara asal Korea Utara

Malala Utusan Perdamaian PBB untuk Pendidikan Perempuan

Membaca "Tudingan Curang"-nya Trump terhadap Indonesia

Program Nuklir Korea Utara Akan Jadi Perang Diplomasi Antara Presiden Trump dan Presiden Jinping di Florida

Plutokrasi: Tirani akan Menimbulkan Perlawanan

Reunifikasi Menuju Penyelesaian Krisis Korea Harus Melibatkan Enam Negara (Korea Utara, Korea Selatan, Amerika Serikat, Republik Rakyat Cina, Rusia dan Jepang)

Program Nuklir Korea Utara Akan Jadi Perang Diplomasi Antara Presiden Trump dan Presiden Jinping di Florida

Panglima TNI: Generasi Penerus TNI Harus Sensitif Terhadap Isu Global

Reunifikasi Menuju Penyelesaian Krisis Korea Harus Melibatkan Enam Negara (Korea Utara, Korea Selatan, Amerika Serikat, Republik Rakyat Cina, Rusia dan Jepang)

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Isu-isu Sensitif Diletupkan Supaya Negara-negara Imperialis Bebas Mengeruk Sumber Daya Alam Indonesia

Judul:
Perang Asimetris dan Skema Penajajahan Gaya Baru
Penulis:
M. Arief Pranoto dan Hendrajit
Penerbit:
Global Future Institute
Cetakan:
I, Desember 2016
Tebal Buku: 234 Halaman

Lihat Lainnya »