» Asia Pasifik dalam Pusaran Kekuatan-kekuatan Global » Uji Coba Rudal Jarak Menengah Korea Utara Semakin Meningkatkan Eskalasi Konflik di Semenanjung Korea » Geoposisi Silang dan Fee pada Choke Points » Etnis Tatar Tetap Dimainkan Negara-Negara Blok Barat untuk Aksi Destabilisasi terhadap Rusia » Berebut Kedaulatan Spratly, Memicu Ketegangan Baru di Asia Tenggara Pada Era Donald Trump


Pertambangan
04-06-2015
Freeport Ajukan Perpanjangan Kontrak 20 Tahun Lagi

Perusahaan tambang milik Amerika Serikat Freeport ingin mengajukan perpanjangan kontrak beroperasi selama 20 tahun lagi. Jika penambahan kontrak ini disetujui oleh Pemerintah, Freeport bisa menggali hasil bumi Papua hingga 2041 mendatang.


Menurut Pengamat pertambangan Disan Budi Santoro, seharusnya Pemerintah tidak memperpanjang kontrak dengan freeport karena hanya akan merugikan negara khususnya masyarakat lokal.

“Kontrak karya Freeport itu kecelakaan, jangan diulang. Kalau dia selesai 2021 ya selesai saja,” kata Disan dalam acara Talkshow Energi Kita bertajuk ‘Bersihkan Mafia Tambang dan Divestasi Freeport’ di Jakarta, Minggu (31/5/2015).

Disan menambahkan, Pemerintah jangan tergoda dengan tawaran perusahaan tambang Amerika itu yang akan membangunkan smelter untuk mendukung kebijakan hilirisasi Pemerintah. Disan juga mengingatkan pemerintah agar lebih berhati-hati soal kepemilikan saham di freeport.

Mineral di Freeport Indonesia juga masih milik negara dan akan menjadi milik IUP jika perusahaan telah membayar kewajibannya kepada negara.

Disan melanjutkan, saat ini Pemerintah baru memegang 9% saham di perusahaan tambang yang berlokasi di Papua. Pada Oktober 2015, perusahaan harus menawarkan 10 hingga 20 persen sahamnya ke pemerintah.

“Lima tahun ke depan mau habis kok kita  beli sahamnya. Kalau kontraknya habis, artinya lima tahun ke depan nilai sahamnya nol, untuk apa dibeli?” tutur Disan.

Menurut Direktur Jenderal Mineral dan Batubara (Minerba) Bambang Gatot Ariyono, perpanjangan kontrak perusahaan bisa diproses dua tahun sebelum kontrak berakhir.

“Masalah diberikan atau tidak itu hak pemerintah. Freeport Indonesia memang harus menawarkan saham ke pemerintah, tapi itu hak pemerintah untuk membeli atau menawarkan ke BUMN,” tandas Bambang.

Sebelumnya, Menteri ESDM Sudirman Said mengatakan bahwa perpanjangan kontrak akan diputuskan sebelum 25 juli 2015 mendatang atau MoU amandemen tahap kedua. Sudirman Mengatakan bahwa PT. Freeport Indonesia telah berinvestasi sebesar US$ 17,3 miliar,sehingga butuh kepastian masa depan di Indonesia.

“Freeport tentu saja saya sering ngomong siapa pun investasi US$ 17,3 miliar akan butuh kepastian masa depan. Sebelum 25 Juli bisa diputuskan,” kata Sudirman.


Sumber :satunusanews.com
Artikel Terkait
» Freeport Terus Kembangkan Tambang Bawah Tanah
» Saat Freeport Terus Dapat Kemudahan
» Ekspor Mineral Mentah Distop, Bagaimana Nasib Freeport & Newmont?
» Freeport dan Newmont belum memurnikan konsentrat
» Dana Pensiun Swedia Tarik Aset Mereka dari Freeport
» Kondisi Pertambangan Indonesia Dalam Keadaan Darurat
» Freeport Langgar UU, Pemerintah Diminta Putus Kontrak



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Etnis Tatar Tetap Dimainkan Negara-Negara Blok Barat untuk Aksi Destabilisasi terhadap Rusia
Pada 2014 lalu, Global Future Institute sempat menyorot secara khusus etnis Tatar yang bermukim di Crimea. Waktu itu, beberapa tokoh etnis Tatar dari seluruh dunia berkumpul ...

Kalau ASEAN Satu Misi dan Satu Suara, Bisa Mengalahkan Amerika Serikat dan Eropa

Merevitalisasi Peran Aktif Indonesia di Forum OKI Sebagai Mediator Berbagai Konflik yang Terjadi di Timur-Tengah dan Negara-Negara Lain

Dalam Konflik Luat Cina Selatan, Indonesia Mampu Memainkan Peran Sebagai The Honest Broker (Penengah Yang Jujur)

Menghidupkan Kembali WE FEELING Afrika Kepada Indonesia Dalam Rangka Mengaktualisasikan Kembali Politik Luar Negeri RI Yang Bebas-Aktif

Perlu Mempertimbangkan Rusia Sebagai Sekutu Strategis Indonesia Dalam Mengaktualisasikan Politik Luar Negeri Bebas-Aktif

Lihat lainya »
   Arsip
Tiga Negara Ajukan Pertemuan Darurat untuk Bahas Rudal Balistik Korut

Membendung Radikalisme dan Mempertahankan Keutuhan NKRI

Benarkah Kebebasan Pers Makin Memburuk?

Menyimak Konflik Sosial di Indonesia

Menjaga dan Merawat Kerukunan Beragama di Papua

Membendung Radikalisme dan Mempertahankan Keutuhan NKRI

Lewat Sepucuk Surat Trump Cairkan Hubungan dengan China

Khayalan Tingkat Dewa, Komunis Bangkit Lagi

Pilkada: Untuk Rakyat atau Politisi

Etnis Tatar Tetap Dimainkan Negara-Negara Blok Barat untuk Aksi Destabilisasi terhadap Rusia

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Isu-isu Sensitif Diletupkan Supaya Negara-negara Imperialis Bebas Mengeruk Sumber Daya Alam Indonesia

Judul:
Perang Asimetris dan Skema Penajajahan Gaya Baru
Penulis:
M. Arief Pranoto dan Hendrajit
Penerbit:
Global Future Institute
Cetakan:
I, Desember 2016
Tebal Buku: 234 Halaman

Lihat Lainnya »