» Titik-Titik Strategis dan Kritis atas Takdir Geopolitik Indonesia yang Harus Disikapi » Mengingatkan Perdana Menteri Shinzo Abe Atas Beberapa Kejahatan Perang Jepang di Indonesia » Pemerintah Jepang Tidak Punya Itikad Baik Menyelesaikan Masalah Ianfu di Indonesia » Aleppo, Propaganda dan Peta Aliansi Militer Terbaru (Bagian 2-Selesai) » Meneropong Masa Depan Angkatan Bersenjata Cina


Diplomasi
08-08-2016
Berangkat ke Rusia, Erdogan Sebut Putin “Sahabatku”
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyatakan partisipasi Rusia dalam penyelesaian krisis Suriah sangat penting, dan tanpa upaya Rusia krisis ini tidak mungkin akan terpecahkan.

“Tanpa partisipasi Rusia, penyelesaian masalah Suriah tidak mungkin terwujud, hanya dalam kemitraan dengan Rusia-lah kita akan dapat membuat penyelesaian politik bagi krisis Suriah,” ungkapnya kepada kantor berita TASS milik Rusia menjelang keberangkatannya menuju Rusia, Minggu (7/8/2016).
 
Mengenai kunjungan ini dia mengatakan, “Kunjungan ini akan bersejarah, sebuah permulaan baru. Dalam pembicaraan dengan teman saya, Vladimir (Putin), saya percaya lembaran baru dalam hubungan bilateral akan terbuka. Negara kami memiliki banyak hal untuk dikerjakan bersama.”
 
Presiden Erdogan kemudian mengungkapkan kekecewaannya kepada Uni Eropa (UE).
 
“UE tidak memenuhi janjinya kepada Turki. Mereka sudah 53 tahun mengelabui kami. Kami sudah membuktikan iktikad baik kami, dan kami menantikan sikap serupa dari UE. UE harus meninggalkan kebijakan standar ganda,” katanya.
 
Sebelumnya Rusia dan Turki berada di dua kubu yang berlawanan dalam krisis Suriah; Moskow membela Presiden Suriah Bashar al-Assad, sedangkan Ankara menginginkan ketergulingannya.Hubungan kedunya memburuk setelah jet Su-24 milik Rusia ditembak jatuh oleh Turki. Semua Erdogan bersikukuh menolak meminta maaf atas insiden penembakan tersebut, tapi belakangan dia menyampaikan permohonan maaf sesuai tuntutan Rusia.
 
Erdogan bertekad menemui Putin di kota St Petersburg, Rusia, bersamaan dengan terjadinya ketegangan hubungan Ankara dengan Barat menyusul upaya kudeta gagal di Turki yang menewaskan lebih dari 230 orang. Ankara sangat kecewa terhadap Barat karena Barat lebih mengecam aksi kekerasan pemerintahan Erdogan pasca-kudeta gagal daripada upaya kudeta itu sendiri. 

Sumber :liputanislam.com

 

Advance Search

   Isu Hangat »
Kalau ASEAN Satu Misi dan Satu Suara, Bisa Mengalahkan Amerika Serikat dan Eropa
June S Syarief, Kepala Seksi Afrika, Eropa, dan Rusia, Kementerian Perdagangan RI. Disampaikan dalam Seminar Terbatas para ahli dengan tema "MEMBANGUN STRATEGI PERIMBANGAN KEKUATAN DALAM RANGKA MENGAKTUALISASIKAN ...

Merevitalisasi Peran Aktif Indonesia di Forum OKI Sebagai Mediator Berbagai Konflik yang Terjadi di Timur-Tengah dan Negara-Negara Lain

Dalam Konflik Luat Cina Selatan, Indonesia Mampu Memainkan Peran Sebagai The Honest Broker (Penengah Yang Jujur)

Menghidupkan Kembali WE FEELING Afrika Kepada Indonesia Dalam Rangka Mengaktualisasikan Kembali Politik Luar Negeri RI Yang Bebas-Aktif

Perlu Mempertimbangkan Rusia Sebagai Sekutu Strategis Indonesia Dalam Mengaktualisasikan Politik Luar Negeri Bebas-Aktif

Saatnya Indonesia Tampil Sebagai Kekuatan Baru dan Penyeimbang Kekuatan Dunia di Tengah Persaingan Global Dewasa Ini

Lihat lainya »
   Arsip
Titik-Titik Strategis dan Kritis atas Takdir Geopolitik Indonesia yang Harus Disikapi

Apakah Outcome Pilkada 2017 Bisa Eliminasi Korupsi Politik ?

Merajut Kebhinekaan dan Menangkal Radikalisme

Menguak Dibalik Kisah Kebenaran Cheng Ho dan Sejarah Islam Nusantara

Memberdayakan Mahasiswa Menghadapi Ancaman Global

Catatan Terkait Pilkada 2017

Memaksimalkan Relasi dengan "Saudara Tua"

Palestina Minta Dukungan Indonesia di Konferensi Paris

Mengingatkan Perdana Menteri Shinzo Abe Atas Beberapa Kejahatan Perang Jepang di Indonesia

Nusantara sebagai Episentrum Kerajaan-Kerajaan Dunia

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Isu-isu Sensitif Diletupkan Supaya Negara-negara Imperialis Bebas Mengeruk Sumber Daya Alam Indonesia

Judul:
Perang Asimetris dan Skema Penajajahan Gaya Baru
Penulis:
M. Arief Pranoto dan Hendrajit
Penerbit:
Global Future Institute
Cetakan:
I, Desember 2016
Tebal Buku: 234 Halaman

Lihat Lainnya »