» Meskipun Sudah Meminta Maaf, Pemerintah Jepang Tetap Mempertunjukkan Watak Agresif Dan Ekspansionistik » Pelatihan Bela Negara Harus Dalam Bingkai Untuk Menangkal Perang Asimetris dan Skema Penjajahan Gaya Baru Yang Dilancarkan Asing » Indonesia Harus Berperan Aktif bersama ASEAN Menolak Manuver Diplomatik AS Mengisolasi Korea Utara » Uranium, Freeport McMoran dan Indonesia » AS Gunakan Afghanistan Sebagai Ajang Uji Coba Peralatan Militer dan Metode Perang


Asia
27-09-2016
Penjualan Rudal Harpoon AS ke India
Para pejabat pertahanan India menyatakan Washington menandatangani kontrak penjualan sistem rudal berpandu anti kapal, Harpoon dengan New Delhi. Sesuai kontrak tersebut 22 unit rudal Harpoon akan diserahkan AS kepada India.

Terkait hal ini, Pentagon dalam statemennya menyatakan berdasarkan program penjualan persenjataan dan alutsista ke negara-negara asing, kontrak penjualan 22 unit sistem rudal Harpoon dilengkapi aksesorisnya senilai 81 juta dolar telah ditandatangani dengan India.
 
Sebagian dari sistem rudal Harpoon diproduksi di Inggris, dan dijadwalkan siap dikirim ke India pada tahun 2018.
 
Di tahun 2014, India mengajukan pembelian rudal Harpon kepada AS untuk melengkapi sistem pertahanan lautnya.
 
Rudal Harpoon merupakan sistem rudal darat, laut dan udara yang dipergunakan untuk berbagi target, termasuk menghancurkan kapal perang.
 
Penandatangan kontrak penjualan sistem rudal anti kapal Harpoon oleh AS ke India sebagai bagian dari kerja sama strategis kedua negara yang ditandatangani tahun 2007, dengan dimulainya kerja sama nuklir Washington-New Delhi.
 
Kesepakatan kabinet India menandatangani kontrak senilai 2,5 miliar dolar dengan AS untuk pembelian alutsista dan persenjataan merupakan hasil dari kerja sama militer antara Washington dan New Delhi.
 
Kerja sama militer antara India dan AS semakin erat dengan ditandatanganinya kesepakatan pembangunan enam reaktor nuklir oleh Washington dalam kunjungan Perdana Menteri India, Narendra Modi ke AS dan pertemuannya dengan Barack Obama.
 
Kerja sama militer dan nuklir kedua negara sebagai bentuk dukungan penuh Gedung Putih terhadap India dalam friksi dengan Pakistan. Washington cenderung memilih New Delhi sebagai sekutunya di kawasan Asia selatan dibandingkan Islamabad.
 
Penandanganan kontrak penjualan sistem rudal anti kapal Harpoon terjadi di saat suhu friksi antara India dan Pakistan terus memanas. Terutama, sejak menteri pertahanan Perancis, Jean Yves Le Drian dan sejawatnya dari India, Manohar Parrikar menandatangani penjualan jet tempur Rafale senilai delapan miliar euro, yang merupakan kontrak pembelian pesawat tempur terbesar India sejak dua puluh tahun silam.
 
Para analis menilai sikap AS memilih India sebagai sekutunya dibandingkan Pakistan, dan penjualan alutsista ke New Delhi semakin memperkeruh friksi kedua negara tetangga itu.
 
Antusiasme negara-negara Eropa menjual alutsista ke India justru meningkatkan persaingan pamer kekuatan militer  antara New Delhi dan Islamabad yang mendorong kian memanasnya friksi di Asia Selatan.

Sumber :parstoday.com

 

Advance Search

   Isu Hangat »
Meskipun Sudah Meminta Maaf, Pemerintah Jepang Tetap Mempertunjukkan Watak Agresif Dan Ekspansionistik
Dalam berbagai kesempatan, pemerintahan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe sudah sempat meminta maaf atas sepak-terjang tentara Jepang pada Perang Dunia II di beberapa negara eks koloninya ...

Indonesia Harus Membujuk Korea Utara Agar Bersikap Moderat dan Lunak

Zijin Mining Group Company Limited, Perusahaan Cina Yang Siap Mengambil Alih Freeport Indonesia?

Beroperasinya Sistem Pertahanan Anti-Rudal THAAD AS di Korea Selatan Sebenarnya Ditujukan Terhadap Cina

Waspadai Ukraina Mempolitisasi Etnis Muslim Tatar di Forum Organisasi Kerjasama Islam (OKI)

Reunifikasi Menuju Penyelesaian Krisis Korea Harus Melibatkan Enam Negara (Korea Utara, Korea Selatan, Amerika Serikat, Republik Rakyat Cina, Rusia dan Jepang)

Lihat lainya »
   Arsip
Dilihat Dari Gelagatnya, NATO Memang Ingin Agresi Militer ke Rusia

KPK Dalami Proses Penentuan Opini Kasus Kemendes-BPK

Anggaran Polri Naik di Masa Presiden Jokowi

Ketua OPEC Optimistis Stok Minyak Global Turun

Mengunjingkan Epistemologi Keraton

Indonesia Harus Membujuk Korea Utara Agar Bersikap Moderat dan Lunak

Indonesia Harus Berperan Aktif bersama ASEAN Menolak Manuver Diplomatik AS Mengisolasi Korea Utara

Uranium, Freeport McMoran dan Indonesia

AS Gunakan Afghanistan Sebagai Ajang Uji Coba Peralatan Militer dan Metode Perang

Implementasi Pemahaman Wawasan Nusantara Dalam Wujudkan Negara Maritim Indonesia

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Isu-isu Sensitif Diletupkan Supaya Negara-negara Imperialis Bebas Mengeruk Sumber Daya Alam Indonesia

Judul:
Perang Asimetris dan Skema Penajajahan Gaya Baru
Penulis:
M. Arief Pranoto dan Hendrajit
Penerbit:
Global Future Institute
Cetakan:
I, Desember 2016
Tebal Buku: 234 Halaman

Lihat Lainnya »