» Titik-Titik Strategis dan Kritis atas Takdir Geopolitik Indonesia yang Harus Disikapi » Mengingatkan Perdana Menteri Shinzo Abe Atas Beberapa Kejahatan Perang Jepang di Indonesia » Pemerintah Jepang Tidak Punya Itikad Baik Menyelesaikan Masalah Ianfu di Indonesia » Aleppo, Propaganda dan Peta Aliansi Militer Terbaru (Bagian 2-Selesai) » Meneropong Masa Depan Angkatan Bersenjata Cina


Ekonomi dan Bisnis
28-11-2016
Kuota Minyak dan Sidang OPEC
Menjelang digelarnya sidang OPEC, menteri energi Aljazair dan menteri perminyakan Iran menggelar pertemuan di Tehran untuk membahas perkembangan terbaru pasar minyak global.

Noureddine Boutarfa dalam pertemuan dengan Bijan Zanganeh menyampaikan prakarsa Aljazair mengenai penurunan produksi minyak anggota OPEC sebesar 1,1 juta barel.
 
Menteri energi Aljazair kepada wartawan di Tehran mengatakan, Jika anggota OPEC dalam pertemuan Wina bersepakat, maka harga minyak di tahun depan berada di kisaran 50 hingga 55 dolar perbarel, dan di akhir tahun bisa mencapai 60 dolar perbarel.
 
Beberapa bulan sebelumnya, anggota OPEC dalam pertemuan di Aljazair bersepakat untuk menurunkan 750.000 barel dari produksi sebesar 32,5 hingga 33 juta barel perhari. Kesepakatan yang pertama kali dicapai sejak tahun 2008 ini memberi sedikit perubahan pada harga minyak di pasar global.
 
Setelah sidang tersebut, para pejabat anggota OPEC dalam pertemuan di Wina dengan Rusia, selaku produsen minyak terbesar non-OPEC, membahas mekanisme penerapan prakarsa penurunan produksi minyak untuk mendorong peningkatan harga di pasar global. Kini, muncul tanda-tanda yang menunjukkan pemulihan harga di pasar dunia.
 
Berlanjutnya kondisi tersebut akan membantu menata kembali harga minyak yang sempat terperosok jatuh akibat perang minyak yang dilancarkan Arab Saudi. Terwujudnya tujuan tersebut kembali kepada komitmen seluruh produsen minyak, dan implementasi kesepakatan yang telah dicapai, termasuk dengan negara non-OPEC seperti Rusia.
 
Sidang OPEC akan digelar pada 30 November 2016. Pertemuan ini akan membahas agenda komitmen anggota OPEC terhadap implementasi kesepakatan yang dicapai. Pasalnya, sejumlah negara seperti Arab Saudi melancarkan kebijakan menahan produksi sesuai tingkat produksi Januari 2016, bahkan menggelar pertemuan di Doha, Qatar mengenai masalah tersebut. Tujuannya untuk menekan Iran dengan tingkat produksi minyaknya sebesar satu juta barel perhari.
 
Padahal, jumlah tersebut berkaitan dengan periode penurunan produksi akibat sanksi yang tidak adil. Tapi kini, sanksi telah dicabut, dan tidak ada alasan bagi negara manapun untuk menekan Iran supaya tidak menggunakan kuotanya dalam produksi minyak sebelum sanksi diberlakukan. Pada saat yang sama Arab Saudi memproduksi minyak melebihi kuotanya dengan tingkat kelebihan sebesar 1, 5 juta barel dan dijual dengan harga murah ke pasar global.
 
Iran dalam pertemuan di Aljazair dikecualikan dari penurunan produksi, dan negara ini bisa memproduksi minyaknya sesuai tingkat produksi sebelum sanksi diberlakukan.
 
Pandangan mata para investor dan pelaku pasar minyak tertuju ke arah pertemuan Wina; apakah pertemuan OPEC akan berujung pada keputusan yang dijalankan oleh seluruh anggota atau tidak. Apakah Arab Saudi tetap akan menjalankan kebijakannya sendiri.
 
Sejak Januari hingga Mei lalu, Arab Saudi rata-rata memproduksi minyak sebesar 10 juta 200 ribu barel perhari. Sepak terjang rezim Al Saud tersebut menyebabkan anjloknya harga minyak di pasar dunia dari 115 dolar pada Juni 2014 menjadi kisaran 30 hingga 50 dolar perbarel. Angka tersebut menimbulkan masalah bagi negara-negara yang bergantung terhadap pendapatan minyak.
 
Kini sebagian negara produsen minyak anggota OPEC dan non-OPEC menghadapi krisis finansial. Arab Saudi sendiri yang melancarkan skenario perang minyak saat ini menghadapi defisit anggaran, dan terpaksa sedikit melunak untuk mencegah berlanjutnya penurunan harga minyak di pasar global.
 
Bulan lalu, OPEC mengesahkan sebuah strategi jangka panjang yang menegaskan kembali peran strategis organisasi pengekspor minyak itu terhadap manajemen produksi minyak di pasar global. Masalah ini meningkatkan harapan terhadap pertemuan Wina. Tapi hingga kini, tidak ada yang bisa memastikan apakah Arab Saudi akan mematuhi komitmennya dan tidak mengulang penerapan skenario destruktif perang minyak sebelumnya.

Sumber :parstoday.com

 

Advance Search

   Isu Hangat »
Kalau ASEAN Satu Misi dan Satu Suara, Bisa Mengalahkan Amerika Serikat dan Eropa
June S Syarief, Kepala Seksi Afrika, Eropa, dan Rusia, Kementerian Perdagangan RI. Disampaikan dalam Seminar Terbatas para ahli dengan tema "MEMBANGUN STRATEGI PERIMBANGAN KEKUATAN DALAM RANGKA MENGAKTUALISASIKAN ...

Merevitalisasi Peran Aktif Indonesia di Forum OKI Sebagai Mediator Berbagai Konflik yang Terjadi di Timur-Tengah dan Negara-Negara Lain

Dalam Konflik Luat Cina Selatan, Indonesia Mampu Memainkan Peran Sebagai The Honest Broker (Penengah Yang Jujur)

Menghidupkan Kembali WE FEELING Afrika Kepada Indonesia Dalam Rangka Mengaktualisasikan Kembali Politik Luar Negeri RI Yang Bebas-Aktif

Perlu Mempertimbangkan Rusia Sebagai Sekutu Strategis Indonesia Dalam Mengaktualisasikan Politik Luar Negeri Bebas-Aktif

Saatnya Indonesia Tampil Sebagai Kekuatan Baru dan Penyeimbang Kekuatan Dunia di Tengah Persaingan Global Dewasa Ini

Lihat lainya »
   Arsip
Titik-Titik Strategis dan Kritis atas Takdir Geopolitik Indonesia yang Harus Disikapi

Apakah Outcome Pilkada 2017 Bisa Eliminasi Korupsi Politik ?

Merajut Kebhinekaan dan Menangkal Radikalisme

Menguak Dibalik Kisah Kebenaran Cheng Ho dan Sejarah Islam Nusantara

Memberdayakan Mahasiswa Menghadapi Ancaman Global

Catatan Terkait Pilkada 2017

Memaksimalkan Relasi dengan "Saudara Tua"

Palestina Minta Dukungan Indonesia di Konferensi Paris

Mengingatkan Perdana Menteri Shinzo Abe Atas Beberapa Kejahatan Perang Jepang di Indonesia

Nusantara sebagai Episentrum Kerajaan-Kerajaan Dunia

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Isu-isu Sensitif Diletupkan Supaya Negara-negara Imperialis Bebas Mengeruk Sumber Daya Alam Indonesia

Judul:
Perang Asimetris dan Skema Penajajahan Gaya Baru
Penulis:
M. Arief Pranoto dan Hendrajit
Penerbit:
Global Future Institute
Cetakan:
I, Desember 2016
Tebal Buku: 234 Halaman

Lihat Lainnya »