» Meskipun Sudah Meminta Maaf, Pemerintah Jepang Tetap Mempertunjukkan Watak Agresif Dan Ekspansionistik » Pelatihan Bela Negara Harus Dalam Bingkai Untuk Menangkal Perang Asimetris dan Skema Penjajahan Gaya Baru Yang Dilancarkan Asing » Indonesia Harus Berperan Aktif bersama ASEAN Menolak Manuver Diplomatik AS Mengisolasi Korea Utara » Uranium, Freeport McMoran dan Indonesia » AS Gunakan Afghanistan Sebagai Ajang Uji Coba Peralatan Militer dan Metode Perang


Amerika Latin
29-11-2016
PM Kanada Tak Mau Cabut Pujiannya kepada Fidel Castro

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau yang dikritik karena mengenang kebaikan mendiang Fidel Castro tanpa menyinggung catatan hak asasi manusia, bersikukuh dengan pendapatnya itu kendati menyatakan Castro memang diktator.


Trudeau memicu kemarahan dan ejekan online setelah menyebut Castro "pemimpin yang luar biasa" dan mengungkapkan kesedihannya atas kematian sang mantan pemimpin Kuba.

Minggu waktu setempat, Trudeau menyebutkan pernyataannya itu hanya untuk mengungkapkan pengakuan bahwa mendiang adalah bekas kepala negara sebuah negara yang lama menjalin hubungan dengan Kanada.

"Faktanya Fidel Castro punya pengaruh besar dan panjang kepada rakyat Kuba," kata Trudeau dalam konferensi pers di KTT Francophonie, Madagaskar.

"Dia jelas figur yang dipertentangkan dan tentu ada keperihatinan besar menyangkut hak asasi manusia, saya terbuka untuk itu, dan saya sudah garis bawahi," kata dia.

Para anggota DPR dari kubu Konservatif yang beroposisi kepada pemerintah mendesak Trudeau memboikot pemakaman Castro, sedangkan anggota DPR yang lain mengkritik komentar Trudeau tentang Castro.

Kanada adalah negara Barat yang paling bersahabat dengan Kuba dengan tetap memelihara hubungan diplomatik setelah Revolusi Kuba 1959, demikian Reuters.



Artikel Terkait
» Parlemen Venezuela Setujui Pemakzulan Presiden Maduro
» Maduro Lakukan Kunjungan ke Tiongkok dan Vietnam Dalam "Masa Sulit"
» Presiden Chile Minta Menterinya Mengundurkan Diri
» Venezuela Perintahkan AS Tarik 80 Diplomat
» Kuba Bebaskan Tiga Tahanan Oposisi



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Meskipun Sudah Meminta Maaf, Pemerintah Jepang Tetap Mempertunjukkan Watak Agresif Dan Ekspansionistik
Dalam berbagai kesempatan, pemerintahan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe sudah sempat meminta maaf atas sepak-terjang tentara Jepang pada Perang Dunia II di beberapa negara eks koloninya ...

Indonesia Harus Membujuk Korea Utara Agar Bersikap Moderat dan Lunak

Zijin Mining Group Company Limited, Perusahaan Cina Yang Siap Mengambil Alih Freeport Indonesia?

Beroperasinya Sistem Pertahanan Anti-Rudal THAAD AS di Korea Selatan Sebenarnya Ditujukan Terhadap Cina

Waspadai Ukraina Mempolitisasi Etnis Muslim Tatar di Forum Organisasi Kerjasama Islam (OKI)

Reunifikasi Menuju Penyelesaian Krisis Korea Harus Melibatkan Enam Negara (Korea Utara, Korea Selatan, Amerika Serikat, Republik Rakyat Cina, Rusia dan Jepang)

Lihat lainya »
   Arsip
Dilihat Dari Gelagatnya, NATO Memang Ingin Agresi Militer ke Rusia

KPK Dalami Proses Penentuan Opini Kasus Kemendes-BPK

Anggaran Polri Naik di Masa Presiden Jokowi

Ketua OPEC Optimistis Stok Minyak Global Turun

Mengunjingkan Epistemologi Keraton

Indonesia Harus Membujuk Korea Utara Agar Bersikap Moderat dan Lunak

Indonesia Harus Berperan Aktif bersama ASEAN Menolak Manuver Diplomatik AS Mengisolasi Korea Utara

Uranium, Freeport McMoran dan Indonesia

AS Gunakan Afghanistan Sebagai Ajang Uji Coba Peralatan Militer dan Metode Perang

Implementasi Pemahaman Wawasan Nusantara Dalam Wujudkan Negara Maritim Indonesia

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Isu-isu Sensitif Diletupkan Supaya Negara-negara Imperialis Bebas Mengeruk Sumber Daya Alam Indonesia

Judul:
Perang Asimetris dan Skema Penajajahan Gaya Baru
Penulis:
M. Arief Pranoto dan Hendrajit
Penerbit:
Global Future Institute
Cetakan:
I, Desember 2016
Tebal Buku: 234 Halaman

Lihat Lainnya »