» Indonesia Harus Desak Dewan Keamanan PBB Mengusut Serangan Rudal AS ke Pangkalan Udara Shayrat, Suriah » Beroperasinya Sistem Pertahanan Anti-Rudal THAAD AS di Korea Selatan Sebenarnya Ditujukan Terhadap Cina » Antara Balkanisasi, Musuh Imajiner dan Pahlawan Fiktif » Membaca Pulau Reklamasi dari Perspektif Geopolitik » Korut Sama Sekali Tidak Gentar Menghadapi Serangan Amerika Serikat


Iptek
05-01-2017
Menakar Kekuatan Misi Ruang Angkasa Cina di 2017

Korporasi Ilmu Pengetahuan Ruang Angkasa Cina, Kamis, menyebut bahwa Cina menargetkan 30 misi ruang angkasa pada 2017. Dalam lima tahun mendatang, Cina akan memberikan jasa navigasi, komunikasi satelit dan analisa ramalan cuaca bagi negara-negara yang terlibat dalam inisiatif Satu Sabuk, Satu Jalan (One Belt, One Road/OBOR).


Wang Yu, Direktur Umum Program Long March-5 mengatakan, sebagian besar misi ruang angkasa tersebut akan menggunakan roket peluncur terbesar Cina Long March-5 dan Long March-7.

Lebih lanjut Wang Yu mengatakan, tahun 2017 merupakan tonggak penting bagi generasi baru roket peluncur Cina seperti Long March-5. Long March-5 atau Chang Zheng-5 kali pertama diluncurkan pada November 2016 dari Bandar Antariksa Wenchang, Pulau Hainan, selatan Tiongkok.

Wang Yu mengatakan Long March-5 akan membawa Change-5 probe untuk mendarat di bulan, mengumpulkan sampel dan kembali ke Bumi.

Sebelumnya, Cina telah meluncurkan misi ulang-alik pertama ke bulan dengan pesawat ruang angkasa robotik pada 2014. Misi itu membuka jalan bagi rencana program negara itu membawa kembali sampel bulan.

Misi yang dijuluki misi Change 5 Test 1 (CE5-T1) oleh beberapa pengamat program luar angkasa Cina tersebut, merupakan misi kembali ke bumi untuk menguji teknologi masuk kembali ke bumi, yang diperlukan untuk program membawa kembali sampel bulan.

Misi tersebut dirancang untuk mengumpulkan data eksperimental dan mengkonfirmasi teknologi masuk kembali ke bumi, seperti panduan, navigasi dan kontrol, perisai panas, serta desain lintasan.

Sedangkan Long March-7, versi yang lebih kuat dari Long March-2, akan mengirimkan pesawat kargo ruang angkasa Cina Tianzhou-1. Pesawat kargo tersebut akan diluncurkan untuk membawa perbekalan makanan dan bahan bakar dan keperluan logistik lainnya bagi laboratorium ruang angkasa Tiangong-2.

Sementara pada 2015, Tiongkok telah melakukan 19 misi peluncuran ke ruang angkasa dan sepanjang 2016 sebanyak 22 misi. Cina berhasil melakukan uji coba Long March-7 pada Juni tahun lalu.

Pada kertas putih yang diluncurkan di penghujung 2016 Cina mengumumkan pendaratan Change-5 di bulan pada akhir 2017 dan misi pertama ke Mars pada 2020. (TGR07/ANT)

 




 

Advance Search

   Isu Hangat »
Waspadai Ukraina Mempolitisasi Etnis Muslim Tatar di Forum Organisasi Kerjasama Islam (OKI)
Pada 25 April 2017 forum Organisasi Kerjasama Islam (OKI) atau Organization of Islamic Cooperation (OIC) akan menyelenggarakan Senior Official Meeting (SOM) membahas aplikasi Ukraina untuk menempatkan ...

Reunifikasi Menuju Penyelesaian Krisis Korea Harus Melibatkan Enam Negara (Korea Utara, Korea Selatan, Amerika Serikat, Republik Rakyat Cina, Rusia dan Jepang)

Laporan Penggunaan Doping Olahragawan Kelas Dunia Berpotensi Dijadikan Alat Politik untuk Menghancurkan Reputasi Olahrawan Negara Pesaing

Etnis Tatar Tetap Dimainkan Negara-Negara Blok Barat untuk Aksi Destabilisasi terhadap Rusia

Kalau ASEAN Satu Misi dan Satu Suara, Bisa Mengalahkan Amerika Serikat dan Eropa

Merevitalisasi Peran Aktif Indonesia di Forum OKI Sebagai Mediator Berbagai Konflik yang Terjadi di Timur-Tengah dan Negara-Negara Lain

Lihat lainya »
   Arsip
Moon Jae-in Menjadi Presiden ke-19 Korea Selatan

Warga Korsel Pilih Presiden Baru

GFI Ingatkan 5 Poin Pesan Panglima TNI

Wapres Buka Peringatan Hari Pers Sedunia 2017

Top! Pelajar Indonesia Gelar Festival Budaya di Manchester

Kehadiran Kapal Induk Cina Terbaru Menuai Spekulasi

Membaca Pulau Reklamasi dari Perspektif Geopolitik

Kongres Ulama Perempuan di Cirebon Dihadiri oleh 15 Negara

Sekjen PBB Serukan Penyelesaian Politik bagi Krisis Yaman

China Luncurkan Kapal Induk Buatan Dalam Negeri

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Isu-isu Sensitif Diletupkan Supaya Negara-negara Imperialis Bebas Mengeruk Sumber Daya Alam Indonesia

Judul:
Perang Asimetris dan Skema Penajajahan Gaya Baru
Penulis:
M. Arief Pranoto dan Hendrajit
Penerbit:
Global Future Institute
Cetakan:
I, Desember 2016
Tebal Buku: 234 Halaman

Lihat Lainnya »