» Zijin Mining Group Company Limited, Perusahaan Cina Yang Siap Mengambil Alih Freeport Indonesia? » Embargo dan Isolasi Qatar, Tahapan Awal Aksi Destabilisasi Inggris-AS di Timur Tengah » Kemana Isu Qatar Hendak Berlabuh? » Turki Kembali Mempolitisasi Islam dan Isu Tatar Untuk Kepentingan Ukraina » Indonesia Harus Desak Dewan Keamanan PBB Mengusut Serangan Rudal AS ke Pangkalan Udara Shayrat, Suriah


Eropa
04-02-2017
Uni Eropa Diminta Tidak Ikuti Permainan Trump

Komisioner Uni Eropa (UE) Guenther Oettinger pada hari Jumat (3/2) mengimbau pihaknya tidak mengikuti permainan dari kebijakan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump yang sedang "memecah dan mengatur" UE.


"Pertama kita harus berhati-hati untuk tidak mengikuti permainan ini," katanya kepada saluran radio Deutschlandfunk.

Trump mengeluarkan serangkaian serangan mematikan pada Jerman, yang merupakan ekonomi terbesar di UE. Dia mengatakan UE menjadi "kendaraan" bagi kepentingan Jerman, dan memperkirakan lebih banyak negara anggota memilih meninggalkan blok tersebut layaknya Inggris pada Juni 2016.

Selain itu, Trump telah memperingatkan perusahaan mobil asal Jerman bahwa AS akan memperketat pajak perbatasan menjadi 35 persen pada kendaraan yang diimpor ke pasar Amerika.

Penasihat perdagangan Trump menuduh perusahaan Jerman menggunakan Euro bernilai sangat rendah untuk memperoleh keuntungan dari rekanan di AS dan UE.

Kanselir Jerman Angel Merkel langsung menolak tuntutan itu, dan menunjukan bahwa Bank Sentral Eropa menguasai Euro, serta Jerman menghargai kemandirian.

Merkel dikenal menjadi pihak UE yang menjadi sekutu AS semasa Barack Obama menjadi Presiden AS. Bahkan, Obama menyebut Merkel sebagai "mitra yang luar biasa" saat kunjungan perpisahan ke Berlin pada November 2016.

Namun, Trump menempatkan hubungan kedua negara memburuk secara cepat. Padahal, Merkel sedang menyiapkan masa kampanye mempertahankan posisinya selaku Kanselir Jerman.

Oettinger mendesak Uni Eropa untuk menjadi percaya diri saat berurusan dengan Trump.

"Kami memiliki pasar yang lebih besar. Sebagai sebuah tim kami lebih kuat," katanya menambahkan.



Artikel Terkait
» Prancis: Keputusan Trump "Risiko Serius" bagi Tatanan Perdagangan Global
» Partai Berkuasa di Hungaria Ingin Usir "LSM George Soros"
» Mantan Presiden Jerman Roman Herzog Wafat
» Jerman Sedang Binasakan Uni Eropa



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Beroperasinya Sistem Pertahanan Anti-Rudal THAAD AS di Korea Selatan Sebenarnya Ditujukan Terhadap Cina
Dalam beberapa bulan belakangan ini, Presiden AS Donald Trump dengan sengaja membesar-besarkan ancaman senjata nuklir dan serangkaian uji coba rudal jarak menengah Korea Utara (Korut) meskipun ...

Waspadai Ukraina Mempolitisasi Etnis Muslim Tatar di Forum Organisasi Kerjasama Islam (OKI)

Reunifikasi Menuju Penyelesaian Krisis Korea Harus Melibatkan Enam Negara (Korea Utara, Korea Selatan, Amerika Serikat, Republik Rakyat Cina, Rusia dan Jepang)

Laporan Penggunaan Doping Olahragawan Kelas Dunia Berpotensi Dijadikan Alat Politik untuk Menghancurkan Reputasi Olahrawan Negara Pesaing

Etnis Tatar Tetap Dimainkan Negara-Negara Blok Barat untuk Aksi Destabilisasi terhadap Rusia

Kalau ASEAN Satu Misi dan Satu Suara, Bisa Mengalahkan Amerika Serikat dan Eropa

Lihat lainya »
   Arsip
Nahdha Project Iringi Naiknya Morsi Menjadi Presiden Mesir

Presiden Lantik 9 Pengarah dan Kepala UKP PIP

Beroperasinya Sistem Pertahanan Anti-Rudal THAAD AS di Korea Selatan Sebenarnya Ditujukan Terhadap Cina

Embargo dan Isolasi Qatar, Tahapan Awal Aksi Destabilisasi Inggris-AS di Timur Tengah

7 Negara Arab Putuskan Hubungan Diplomatik dengan Qatar

Perdana Menteri Malaysia Resmikan Siaran TV Digital

KPK Tetapkan 6 Tersangka Kasus Suap DPRD Jatim

Kemana Isu Qatar Hendak Berlabuh?

Lima Negara Arab Putuskan Hubungan Diplomatik

Presiden Ajak Seluruh Elemen Bangsa Jaga Pancasila

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Isu-isu Sensitif Diletupkan Supaya Negara-negara Imperialis Bebas Mengeruk Sumber Daya Alam Indonesia

Judul:
Perang Asimetris dan Skema Penajajahan Gaya Baru
Penulis:
M. Arief Pranoto dan Hendrajit
Penerbit:
Global Future Institute
Cetakan:
I, Desember 2016
Tebal Buku: 234 Halaman

Lihat Lainnya »