» Membaca Pulau Reklamasi dari Perspektif Geopolitik » Korut Sama Sekali Tidak Gentar Menghadapi Serangan Amerika Serikat » Waspadai Ukraina Mempolitisasi Etnis Muslim Tatar di Forum Organisasi Kerjasama Islam (OKI) » Membaca "Tudingan Curang"-nya Trump terhadap Indonesia » Plutokrasi: Tirani akan Menimbulkan Perlawanan


Asia
04-04-2017
Tentara Filipina Tewaskan 10 Aktivis Garis Keras Guna Bebaskan Sandera

Tentara Filipina menewaskan lebih dari 10 petempur Abu Sayyaf, yang terkait IS, dalam upaya membebaskan sandera asal Vietnam, yang disekap di pulau terpencil di selatan, kata tentara pada Senin.


Bentrok itu terjadi saat pasukan menembakkan peluru howitzer terhadap kedudukan pemberontak, kata Mayor Jenderal Carlito Galvez, komandan militer Mindanao barat.

Kelompok kecil tapi keras itu, yang dikenal karena pemerasan, pengayauan dan penculikan untuk tebusan, menyekap lebih dari dua lusin tawanan di pulau Jolo.

Kelompok itu mengayau sandera asal Jerman pada dua bulan lalu ketika tidak diberi uang tebusan untuk pembebasannya.

Mayjen Galvez menyatakan 32 tentara terluka dalam serangan pada Minggu atas tempat persembunyian Abu Sayyaf di kota Talipao, tempat pegaris keras itu diyakini menawan enam warga Vietnam.

"Howitzer 105mm langsung menghantam kedudukan musuh," kata Galvez kepada wartawan, dengan menyatakan empat peluru ditembakkan ketika tentara ditembaki.

"Lebih dari 10 tewas. Pasukan kami menemukan tubuh hancur di daerah itu, tapi kami terus mengejar mereka," katanya.

Tidak ada keterangan tentang nasib tawanan itu.

Empat dari tentara terluka itu diterbangkan ke rumah sakit, sementara 28 lagi, di antaranya komandan batalyon, mengalami luka kecil akibat pecahan granat.

Galvez menyatakan tentara bentrok lebih dari satu jam dengan sekitar 100 pemberontak Abu Sayyaf pimpinan Radullan Sahiron, pemimpin pegaris keras berlengan satu, yang tercatat di Departemen Luar Negeri Amerika Serikat dan kepalanya berhadiah 1 juta dolar (sekitar 10 miliar rupiah).

Pada bulan lalu, lima warga Malaysia dibebaskan di Jolo dan dua pelaut Filipina diselamatkan di pulau Basilan di dekatnya oleh tentara pengejar kelompok Abu Sayyaf, demikian Reuters.



Artikel Terkait
» Amerika Mulai Kerahkan Pesawat Tempur Tanpa Awak ke Korsel
» Prospek Hubungan Indonesia-Australia
» Memaksimalkan Relasi dengan "Saudara Tua"
» Kapal Induk Cina Liaoning Masuki Wilayah Laut Cina Selatan



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Waspadai Ukraina Mempolitisasi Etnis Muslim Tatar di Forum Organisasi Kerjasama Islam (OKI)
Pada 25 April 2017 forum Organisasi Kerjasama Islam (OKI) atau Organization of Islamic Cooperation (OIC) akan menyelenggarakan Senior Official Meeting (SOM) membahas aplikasi Ukraina untuk menempatkan ...

Reunifikasi Menuju Penyelesaian Krisis Korea Harus Melibatkan Enam Negara (Korea Utara, Korea Selatan, Amerika Serikat, Republik Rakyat Cina, Rusia dan Jepang)

Laporan Penggunaan Doping Olahragawan Kelas Dunia Berpotensi Dijadikan Alat Politik untuk Menghancurkan Reputasi Olahrawan Negara Pesaing

Etnis Tatar Tetap Dimainkan Negara-Negara Blok Barat untuk Aksi Destabilisasi terhadap Rusia

Kalau ASEAN Satu Misi dan Satu Suara, Bisa Mengalahkan Amerika Serikat dan Eropa

Merevitalisasi Peran Aktif Indonesia di Forum OKI Sebagai Mediator Berbagai Konflik yang Terjadi di Timur-Tengah dan Negara-Negara Lain

Lihat lainya »
   Arsip
Myanmar Bantah terjadi Pembersihan Suku Rohingya

Ini Sikap AS Terkait Serangan Ke Suriah

China Kembalikan Batu Bara asal Korea Utara

Malala Utusan Perdamaian PBB untuk Pendidikan Perempuan

Membaca "Tudingan Curang"-nya Trump terhadap Indonesia

Program Nuklir Korea Utara Akan Jadi Perang Diplomasi Antara Presiden Trump dan Presiden Jinping di Florida

Plutokrasi: Tirani akan Menimbulkan Perlawanan

Reunifikasi Menuju Penyelesaian Krisis Korea Harus Melibatkan Enam Negara (Korea Utara, Korea Selatan, Amerika Serikat, Republik Rakyat Cina, Rusia dan Jepang)

Program Nuklir Korea Utara Akan Jadi Perang Diplomasi Antara Presiden Trump dan Presiden Jinping di Florida

Panglima TNI: Generasi Penerus TNI Harus Sensitif Terhadap Isu Global

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Isu-isu Sensitif Diletupkan Supaya Negara-negara Imperialis Bebas Mengeruk Sumber Daya Alam Indonesia

Judul:
Perang Asimetris dan Skema Penajajahan Gaya Baru
Penulis:
M. Arief Pranoto dan Hendrajit
Penerbit:
Global Future Institute
Cetakan:
I, Desember 2016
Tebal Buku: 234 Halaman

Lihat Lainnya »