» Zijin Mining Group Company Limited, Perusahaan Cina Yang Siap Mengambil Alih Freeport Indonesia? » Embargo dan Isolasi Qatar, Tahapan Awal Aksi Destabilisasi Inggris-AS di Timur Tengah » Kemana Isu Qatar Hendak Berlabuh? » Turki Kembali Mempolitisasi Islam dan Isu Tatar Untuk Kepentingan Ukraina » Indonesia Harus Desak Dewan Keamanan PBB Mengusut Serangan Rudal AS ke Pangkalan Udara Shayrat, Suriah


Ekonomi dan Bisnis
27-05-2017
BI: Bom Kampung Melayu Tidak Ganggu Stabilitas Rupiah

Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo berpendapat insiden teror bom di Kampung Melayu, Jakarta Timur pada Rabu (23/5) lalu, tidak akan menurunkan kepercayaan investor asing dan tidak mengganggu stabilitas nilai tukar rupiah.


Menurut Agus di Jakarta, Jumat, investor dan berbagai pemangku kepentingan sudah dapat memahami kondisi sebenarnya mengenai fundamental ekonomi Indonesia yang terus membaik, meskipun ada gangguan keamanan atau politik.

"Kami lihat currency (nilai tukar) stabil. Di Indonesia, aspek ekonomi sudah bisa dipisahkan dengan aspek politik," ujar Agus.

Meskipun demikian, ia mengharapkan kondisi keamanan dapat segera pulih pasca-insiden bom bunuh diri pada Rabu lalu, terlebih umat muslim akan memasuki bulan Ramadan.

Pada Jumat siang, menurut kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar (Jisdor), nilai tukar rupiah berada di Rp12.295 per dolar AS.

Di pasar antarbank di Jakarta Jumat pagi, rupiah sempat bergerak melemah 12 poin menjadi Rp13.293, dibandingkan sebelumnya pada posisi Rp13.281 per dolar AS.

Namun, menurut Analis Binaartha Sekuritas Reza Priyambada, laju mata uang rupiah tertahan lebih karena faktor dinamikan harga minyak mentah dunia.

"Harga minyak mentah dunia mempengaruhi mata uang berbasis komoditas, seperti rupiah," kata Reza.

Sementara, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) Jumat, menguat sebesar 9,92 poin seiring dengan pelaku pasar yang mulai melakukan aksi beli.

IHSG BEI dibuka naik 9,92 poin atau 0,17 persen menjadi 5.713,35 poin. Sementara itu kelompok 45 saham unggulan atau indeks LQ45 bergerak menguat 2,49 poin (0,26 persen) menjadi 955,73 poin.



Artikel Terkait
» Iran Tingkatkan Pembelian Minyak Sawit Indonesia
» Harga Minyak Dunia Naik Didukung Laporan Persediaan AS
» PM Jepang Minta Raja Salman Dukung Aramco di Bursa efek Tokyo
» Kunjungan Wisatawan Asing Melonjak 26,6 Persen
» Impor Pangan Meningkat, Program Swasembada Pangan Tersendat
» Alasan Kenapa Cina Gerah Ketika Trump Pilih Navarro



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Beroperasinya Sistem Pertahanan Anti-Rudal THAAD AS di Korea Selatan Sebenarnya Ditujukan Terhadap Cina
Dalam beberapa bulan belakangan ini, Presiden AS Donald Trump dengan sengaja membesar-besarkan ancaman senjata nuklir dan serangkaian uji coba rudal jarak menengah Korea Utara (Korut) meskipun ...

Waspadai Ukraina Mempolitisasi Etnis Muslim Tatar di Forum Organisasi Kerjasama Islam (OKI)

Reunifikasi Menuju Penyelesaian Krisis Korea Harus Melibatkan Enam Negara (Korea Utara, Korea Selatan, Amerika Serikat, Republik Rakyat Cina, Rusia dan Jepang)

Laporan Penggunaan Doping Olahragawan Kelas Dunia Berpotensi Dijadikan Alat Politik untuk Menghancurkan Reputasi Olahrawan Negara Pesaing

Etnis Tatar Tetap Dimainkan Negara-Negara Blok Barat untuk Aksi Destabilisasi terhadap Rusia

Kalau ASEAN Satu Misi dan Satu Suara, Bisa Mengalahkan Amerika Serikat dan Eropa

Lihat lainya »
   Arsip
Nahdha Project Iringi Naiknya Morsi Menjadi Presiden Mesir

Presiden Lantik 9 Pengarah dan Kepala UKP PIP

Beroperasinya Sistem Pertahanan Anti-Rudal THAAD AS di Korea Selatan Sebenarnya Ditujukan Terhadap Cina

Embargo dan Isolasi Qatar, Tahapan Awal Aksi Destabilisasi Inggris-AS di Timur Tengah

7 Negara Arab Putuskan Hubungan Diplomatik dengan Qatar

Perdana Menteri Malaysia Resmikan Siaran TV Digital

KPK Tetapkan 6 Tersangka Kasus Suap DPRD Jatim

Kemana Isu Qatar Hendak Berlabuh?

Lima Negara Arab Putuskan Hubungan Diplomatik

Presiden Ajak Seluruh Elemen Bangsa Jaga Pancasila

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Isu-isu Sensitif Diletupkan Supaya Negara-negara Imperialis Bebas Mengeruk Sumber Daya Alam Indonesia

Judul:
Perang Asimetris dan Skema Penajajahan Gaya Baru
Penulis:
M. Arief Pranoto dan Hendrajit
Penerbit:
Global Future Institute
Cetakan:
I, Desember 2016
Tebal Buku: 234 Halaman

Lihat Lainnya »