» Memberi Makna Baru tentang Motif Politik Di Balik Pembunuhan Presiden Panama Omar Torrijos » Membaca Langkah Trump dari Perspektif The Power of Oil » Membaca IORA dari Sisi Lain Geopolitik » Indonesia dan Geopolitik Samudra Hindia » Laporan Penggunaan Doping Olahragawan Kelas Dunia Berpotensi Dijadikan Alat Politik untuk Menghancurkan Reputasi Olahrawan Negara Pesaing


Kesehatan
09-04-2011
Peneliti: Polusi Dari Mobil Dapat Merusak Otak

Sebuah penelitian menyebutkan menghirup polusi udara di jalan raya dapat mengakibatkan kerusakan otak tikus berupa kehilangan ingatan dan penyakit Alzheimer.


Para peneliti membuat polutan udara yang diproduksi oleh pembakaran bahan bakar fosil dan ampas pembakaran yang keluar dari mobil. Tikus percobaan diberikan udara semacam ini selama 15 jam dalam satu pekan dengan periode 10 pekan.

Partikel dalam udara terpolusi itu kecil, "yang besarnya satu per seribu tebalnya rambut manusia, dan terlalu kecil untuk terserap oleh sistem penyaring", tapi dapat menimbulkan kerusakan yang sangat masif terhadap otak tikus percobaan.

"Anda tidak dapat melihatnya di udara bebas, tapi ketika partikel-partikel ini terhirup dan berdampak terhadap sel otak maka peluang untuk mengalami kerusakan otak jangka panjang pun meningkat," kata peneliti senior Caleb Finch dari University of Southern California.

Menurut para peneliti, paparan terhadap polutan di udara mengakibatkan "kerusakan yang signifikan" terhadap sel otak yang bertugas dalam proses belajar dan ingatan. Mereka juga mendeteksi adanya "tanda-tanda peradangan yang erat kaitannya dengan penuaan dini dan penyakit Alzheimer".

Selanjutnya hasil penelitian tersebut dipublikasikan di jurnal Environmenal Health Perspectives.

Penelitian ini membutuhkan rangkaian penelitian lanjutan untuk menentukan apakah efek yang sama akan dialami oleh manusia.

"Tentu ini akan memunculkan pertanyaan 'Bagaimana kita melindungi penduduk kota dari jenis keracunan ini?' dan jawaban atas pertanyaan itu masih menjadi misteri," kata Finch. (GFI/ANT)




Artikel Terkait
» Flu Babi Di Venezuela Capai 482 Kasus
» Kurangi Resiko Stroke Dengan 'Kopi'
» Kurang Tidur? Matikan Teknologi Di Sekitar Anda
» Wabah Flu Menjangkit, Semua Sekolah Moskow Diliburkan
» Cegah Diabetes, Minumlah Empat Cangkir Kopi Sehari
» Tak Cuma Bikin Pedas, Cabai Juga Bermanfaat Bagi Kesehatan
» TBC Lebih Berisiko Terkena Kanker Paru-Paru



 

Advance Search

   Isu Hangat »
Laporan Penggunaan Doping Olahragawan Kelas Dunia Berpotensi Dijadikan Alat Politik untuk Menghancurkan Reputasi Olahrawan Negara Pesaing
Sebenarnya para olahragawan dan olahragawati yang “ketangkap basah” menggunakan doping, bukan hal baru terjadi di dunia olahraga. Ketika olahraga dewasa ini semakin erat kaitannya dengan prestise ...

Etnis Tatar Tetap Dimainkan Negara-Negara Blok Barat untuk Aksi Destabilisasi terhadap Rusia

Kalau ASEAN Satu Misi dan Satu Suara, Bisa Mengalahkan Amerika Serikat dan Eropa

Merevitalisasi Peran Aktif Indonesia di Forum OKI Sebagai Mediator Berbagai Konflik yang Terjadi di Timur-Tengah dan Negara-Negara Lain

Dalam Konflik Luat Cina Selatan, Indonesia Mampu Memainkan Peran Sebagai The Honest Broker (Penengah Yang Jujur)

Menghidupkan Kembali WE FEELING Afrika Kepada Indonesia Dalam Rangka Mengaktualisasikan Kembali Politik Luar Negeri RI Yang Bebas-Aktif

Lihat lainya »
   Arsip
PM Inggris Bereaksi setelah Serangan di London

Revolusi Mental Tangkal Bahaya Laten Komunisme

Francisco 'Lu Olo' Guterres Unggul Sementara di Pilres Timor Leste

Mahasiswa Papua Minta Freeport Ditutup

Membaca Langkah Trump dari Perspektif The Power of Oil

Kontroversi Keberadaan Freeport

Penyebaran Paham Radikalisme: Ancaman Nyata Kedaulatan NKRI

Menyikapi Kasus Freeport

Bangkitnya Komunisme dalam Konstelasi Politik Indonesia

Bom Panci di Cicendo, Pesan Eksistensi Kelompok Radikal

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Isu-isu Sensitif Diletupkan Supaya Negara-negara Imperialis Bebas Mengeruk Sumber Daya Alam Indonesia

Judul:
Perang Asimetris dan Skema Penajajahan Gaya Baru
Penulis:
M. Arief Pranoto dan Hendrajit
Penerbit:
Global Future Institute
Cetakan:
I, Desember 2016
Tebal Buku: 234 Halaman

Lihat Lainnya »