» Korut Sama Sekali Tidak Gentar Menghadapi Serangan Amerika Serikat » Waspadai Ukraina Mempolitisasi Etnis Muslim Tatar di Forum Organisasi Kerjasama Islam (OKI) » Membaca "Tudingan Curang"-nya Trump terhadap Indonesia » Plutokrasi: Tirani akan Menimbulkan Perlawanan » Program Nuklir Korea Utara Akan Jadi Perang Diplomasi Antara Presiden Trump dan Presiden Jinping di Florida
Join With Us at :

   Terpopuler
DAMPAK PERTIKAIAN GLOBAL: SIKAP POLITIK DAN REVOLUSI INDUSTRI DI INDONESIA (Sebuah Telaah Geopolitik)
Rusia Tawarkan Rudal S-300 Tuk Rontokkan Pesawat Australia
Dibalik Pedasnya, Cabe Memiliki Manfaat bagi Kesehatan
Beberapa Alasan Strategis Kesiapsiagaan Perang Rusia Untuk Mempertahankan Crimea dan Beberapa Wilayah Perbatasan Ukraina
Sistem Pertahanan Negara Kesatuan Republik Indonesia -Bagian 4
Makna Strategis Kunjungan Presiden Putin Ke Indonesia
Cermati Tiga Kekuatan Militer Baru di Asia Pasifik: Cina, Jepang dan India
Mengintip Kekuatan Angkatan Bersenjata Amerika dan NATO
Mengawasi Asia Tenggara Lewat Indonesia
Perbandingan Kekuatan Militer Korea Selatan Versus Korea Utara
Read More »

Jejak Pendapat
Benarkah perseteruan sengketa Laut Cina Selatan menjadi pemicu bergesernya konflik global Amerika Serikat versus Cina-Rusia ke Asia Tenggara?
Sangat Benar
Benar
Tidak Benar
Tidak Tahu
   


Links

Departemen Luar Negeri RI
PBNU
IRIB
Kajian Timur Tengah
Magister HI Unpad
World Future Online
KASKUS-The Largest Indonesian Community
Penerbit ImtiyaZ
Seminar Kapitulasi Jepang
Bayt al-Hikmah Institute
Global Research
Indopetronews

Kepentingan Nasional
19-01-2017
Mencermati Dinamika Radikalisme, Ekstrimisme dan Komunisme di Media Sosial

Di era Medsos sekarang ini, banyak diwarnai dengan munculnya berbagai kasus berbasis agama di Indonesia, dengan mengamati media sosial yang ada antara lain facebook, youtube, twitter, blog, WA, telegram dan sebagainya. Setidaknya, beberapa daerah yang dijadikan penelitian berbagai kelompok peneliti ataupun civil society lainnya, antara lain di Jakarta, Bandung, Yogyakarta, Surakarta, Pontianak, Makasar, dan Surabaya.


18-01-2017
Oleh : Ferdiansyah, Pemerhati Sosial dan Politik
Orang Cerdas, Tak Terpovokasi Hoax

Hoax selalu menjadi trending topic di berbagai media massa maupun media sosial belakangan ini, karena disebut-sebut sebagai salah satu alat pemecah persatuan baik antar bangsa maupun antar umat beragama di Indonesia.


18-01-2017
Oleh : Wildan Nasution *)
Apakah Outcome Pilkada 2017 Bisa Eliminasi Korupsi Politik ?

Pilkada 2017 sudah ditekadkan untuk dilaksanakan secara demokratis dan harus berintegritas, karena kita tidak menginginkan outcome Pilkada 2017 hanya menghasilkan koruptor-koruptor baru, karena fakta sebelumnya menunjukkan banyak pemenang Pilkada yang tidak lama menjabat tersangkut kasus korupsi, karena dengan sistem Pemilu yang mahal dan budaya korupsi, maka yang terpilih atau menjadi pemenang Pilkada belum tentu Paslon yang baik, sebab mereka bisa saja seperti musang berbulu ayam.


18-01-2017
Oleh : Otjih Sewandarijatun *)
Merajut Kebhinekaan dan Menangkal Radikalisme

Globalisasi menyebabkan kaburnya batasan antar negara. Pasca perang dingin yang dimenangkan blok barat, AS menjadi negara super power yang mampu mengintervensi negara lain pada awalnya dengan menggunakan empat isu yakni Demokratisasi, lingkungan hidup, HAM dan terorisme, dan dalam perkembangannya ditekankan pada tiga isu strategis dan “lebih seksi” yaitu pangan, air bersih dan energi. Dalam menanamkan pengaruhnya di negara berkembang, negara adidaya menggunakan proxy war dan asimetris dengan memanfaatkan pihak ketiga.


18-01-2017
Oleh : Kurniadi*)
Memberdayakan Mahasiswa Menghadapi Ancaman Global

Tidak ada sebuah bangsa yang lepas dari pengaruh dan jebakan globalisasi, sehingga hanya kecerdasan dan persatuan dalam bangsa tersebut yang akan menentukan apakah bangsa tersebut akan menjadi pemenang atau pecundang (Stiglitz, 2006).

Merefleksi keadaan sekarang ini, banyak dinamika persoalan yang harus kita hadapi dengan adanya asing yang telah membuat tidak kenyamanan  bagi negara kita dan pemuda sekarang adalah pemimpin masa depan atau penerus bangsa kita ini, dan tentu ini sesuai dengan konteks saat ini 71 tahun Indonesia merdeka banyak dinamika yang menyertainya mulai dari awal ala berdirinya negara ini dibentuk, proses proklamasi kemerdekaan hingga dinamika setelah merdeka hingga sekarang yang penuh dengan polemik yang dirasakan oleh masyarakat.


18-01-2017
Amril Jambak*)
Catatan Terkait Pilkada 2017

Menurut catatan penulis, ada beberapa permasalahan Pilkada Serentak 2017 yang belum terselesaikan masih dapat ditemukan di Provinsi, Kabupaten, dan Kota yang akan menyelenggarakan pesta demokrasi 5 tahunan tersebut. Permasalahan yang paling krusial dan perlu mendapatkan perhatian antara lain berlanjutnya permasalahan anggaran, ketidakvalidan DPT; sengketa Pilkada; serta gangguan keamanan. Permasalahan tersebut dipandang perlu mendapat arahan atau perintah Presiden RI sebagai Kepala Negara kepada pemangku kepentingan Pilkada Serentak 2017 untuk segera diselesaikan, agar Pilkada Serentak 2017 dapat berjalan secara demokratis dan berintegritas.


14-01-2017
Bela Negara adalah Kewajiban bagi Setiap Warga Negara Menyikapi Anarkisme (Geo) Politik Global

Fakta empiris dan sejarah kolonialisme mengajarkan, bahwa perilaku (geo) politik global itu berwatak anarkis. Misalnya, penyerbuan tentara multinasional pimpinan Amerika (AS) ke Irak (2003) tanpa Resolusi PBB, atau penyadapan dan pelanggaran kedaulatan Indonesia oleh Australia, kebijakan China memberlakukan wajib lapor bagi siapapun yang memasuki Laut China Selatan, atau klaim terhadap nine dashed line (sembilan garis putus-putus) termasuk wilayah Natuna, atau embargo-embargo yang dilakukan oleh negara (adidaya) kepada negara lainnya, dan sebagainya. Artinya apa, si vis pacem para bellum. “Siapa ingin damai bersiaplah untuk perang.” Membangun postur militer yang canggih lagi handal adalah kewajiban setiap negara apapun, dimanapun dan kapanpun.


14-01-2017
Kaji Ulang Makna Globalisasi dan Implementasinya

Penyebab carut-marut kehidupan berbangsa dan bernegara ini, salah satunya ialah kita ‘menelan’ dogma atau doktrin globalisasi secara mentah-mentah. Tanpa kritik tanpa selidik. “Tak ada satu negara pun yang dapat hidup sendiri atau mengindar dari pengaruh negara lain.” Hampir semua negara di muka bumi akan saling ketergantungan. Itulah inti makna globalisasi yang juga bermuatan demokrasi (ala Barat), HAM, lingkungan hidup dan liberalisasi.


14-01-2017
Imigrasi Bekasi Deportasi 9 WNA China

Imigrasi Kelas II Bekasi, Jawa Barat, akan melakukan deportasi serta dinyatakan masuk dalam daftar pencekalan kepada sembilan warga negara asing asal China terkait menyalahi izin kunjunganya ke wilayah Indonesia.


09-01-2017
Oleh Batara R. Hutagalung
KEMBALI KE UUD 45 yang disahkan pada 18.8.1945 Mengembalikan Kewibawaan NEGARA (Pemerintah, TNI dan POLRI)
Pendahuluan
 
Biasanya mereka yang gemar menulis, setiap akhir tahun menulis refleksi atau catatan akhir tahun, untuk memberikan penilaian dari sudut pandangnya, atau hanya sekadar menulis kronologi/kaleidoskop berbagai peristiwa yang menurut pendapatnya penting.Juga ada yang di awal tahun menyampaikan harapan-harapannya untuk masa yang akan datang. 



PREVIOUS   12345678910   NEXT


Advance Search

   Isu Hangat »
Waspadai Ukraina Mempolitisasi Etnis Muslim Tatar di Forum Organisasi Kerjasama Islam (OKI)
Pada 25 April 2017 forum Organisasi Kerjasama Islam (OKI) atau Organization of Islamic Cooperation (OIC) akan menyelenggarakan Senior Official Meeting (SOM) membahas aplikasi Ukraina untuk menempatkan ...

Reunifikasi Menuju Penyelesaian Krisis Korea Harus Melibatkan Enam Negara (Korea Utara, Korea Selatan, Amerika Serikat, Republik Rakyat Cina, Rusia dan Jepang)

Laporan Penggunaan Doping Olahragawan Kelas Dunia Berpotensi Dijadikan Alat Politik untuk Menghancurkan Reputasi Olahrawan Negara Pesaing

Etnis Tatar Tetap Dimainkan Negara-Negara Blok Barat untuk Aksi Destabilisasi terhadap Rusia

Kalau ASEAN Satu Misi dan Satu Suara, Bisa Mengalahkan Amerika Serikat dan Eropa

Merevitalisasi Peran Aktif Indonesia di Forum OKI Sebagai Mediator Berbagai Konflik yang Terjadi di Timur-Tengah dan Negara-Negara Lain

Lihat lainya »
   Arsip
Ini Sikap AS Terkait Serangan Ke Suriah

China Kembalikan Batu Bara asal Korea Utara

Malala Utusan Perdamaian PBB untuk Pendidikan Perempuan

Membaca "Tudingan Curang"-nya Trump terhadap Indonesia

Program Nuklir Korea Utara Akan Jadi Perang Diplomasi Antara Presiden Trump dan Presiden Jinping di Florida

Plutokrasi: Tirani akan Menimbulkan Perlawanan

Reunifikasi Menuju Penyelesaian Krisis Korea Harus Melibatkan Enam Negara (Korea Utara, Korea Selatan, Amerika Serikat, Republik Rakyat Cina, Rusia dan Jepang)

Program Nuklir Korea Utara Akan Jadi Perang Diplomasi Antara Presiden Trump dan Presiden Jinping di Florida

Panglima TNI: Generasi Penerus TNI Harus Sensitif Terhadap Isu Global

Reunifikasi Menuju Penyelesaian Krisis Korea Harus Melibatkan Enam Negara (Korea Utara, Korea Selatan, Amerika Serikat, Republik Rakyat Cina, Rusia dan Jepang)

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Isu-isu Sensitif Diletupkan Supaya Negara-negara Imperialis Bebas Mengeruk Sumber Daya Alam Indonesia

Judul:
Perang Asimetris dan Skema Penajajahan Gaya Baru
Penulis:
M. Arief Pranoto dan Hendrajit
Penerbit:
Global Future Institute
Cetakan:
I, Desember 2016
Tebal Buku: 234 Halaman

Lihat Lainnya »