» Titik-Titik Strategis dan Kritis atas Takdir Geopolitik Indonesia yang Harus Disikapi » Mengingatkan Perdana Menteri Shinzo Abe Atas Beberapa Kejahatan Perang Jepang di Indonesia » Pemerintah Jepang Tidak Punya Itikad Baik Menyelesaikan Masalah Ianfu di Indonesia » Aleppo, Propaganda dan Peta Aliansi Militer Terbaru (Bagian 2-Selesai) » Meneropong Masa Depan Angkatan Bersenjata Cina
Join With Us at :

   Terpopuler
DAMPAK PERTIKAIAN GLOBAL: SIKAP POLITIK DAN REVOLUSI INDUSTRI DI INDONESIA (Sebuah Telaah Geopolitik)
Rusia Tawarkan Rudal S-300 Tuk Rontokkan Pesawat Australia
Dibalik Pedasnya, Cabe Memiliki Manfaat bagi Kesehatan
Beberapa Alasan Strategis Kesiapsiagaan Perang Rusia Untuk Mempertahankan Crimea dan Beberapa Wilayah Perbatasan Ukraina
Makna Strategis Kunjungan Presiden Putin Ke Indonesia
Sistem Pertahanan Negara Kesatuan Republik Indonesia -Bagian 4
Cermati Tiga Kekuatan Militer Baru di Asia Pasifik: Cina, Jepang dan India
Mengintip Kekuatan Angkatan Bersenjata Amerika dan NATO
Mengawasi Asia Tenggara Lewat Indonesia
Perbandingan Kekuatan Militer Korea Selatan Versus Korea Utara
Read More »

Jejak Pendapat
Benarkah perseteruan sengketa Laut Cina Selatan menjadi pemicu bergesernya konflik global Amerika Serikat versus Cina-Rusia ke Asia Tenggara?
Sangat Benar
Benar
Tidak Benar
Tidak Tahu
   


Links

Departemen Luar Negeri RI
PBNU
IRIB
Kajian Timur Tengah
Magister HI Unpad
World Future Online
KASKUS-The Largest Indonesian Community
Penerbit ImtiyaZ
Seminar Kapitulasi Jepang
Bayt al-Hikmah Institute
Global Research
Indopetronews

Migas
06-10-2015
PHK Massal
Ancaman PHK Massal Bayangi Industri Migas

Paket kebijakan ekonomi tahap I dan II yang digulirkan pemerintah pun belum bisa memperbaiki kondisi perekonomian yang makin meredup.

Meredupnya bisnis migas di Tanah Air, seiring anjloknya harga minyak dunia, sejatinya menjadi fokus perhatian Kementerian ESDM/Dirjen migas. Apalagi ancaman Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) massal kian membayangi perusahaan-perusahaan di sektor hulu minyak dan gas (migas) sebagai imbas sepinya tender proyek, hampir semua KKKS mengurangi aktifitas pemboran pengembangan untuk meningkatkan produksi maupun untuk kegiatan eksplorasi menemukan cadangan migas yang baru.


15-09-2015
Gas
Beragam Investasi Bermasalah di PGN

Surat pengaduan terkait dugaan terjadinya kekeliruan (mismanagement) dalam pengelolaan PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) oleh manajemen, mendapat respon tidak hanya dari Kementerian BUMN, tetapi juga kalangan DPR.


25-08-2015
Menanti Intervensi OPEC Kendalikan Harga Minyak

Pasar minyak dunia kembali menghadapi penurunan harga secara signifikan dan tren ini menciptakan kekhawatiran bagi para produsen. Jika tren penurunan terus berlanjut, dorongan investasi untuk mempertahankan produksi secara praktis akan hilang.


24-08-2015
Petrochina Temukan Cadangan Migas Baru di Jabung

PetroChina International Jabung Ltd. berhasil menemukan cadangan minyak dan gas baru di Sumur Panen-3, Blok Jabung. Hasil tes pengeboran yang dilakukan di Panen-3 menunjukkan adanya cadangan minyak sebesar 1.849 BOPD (Barrels of Oil Per Day) dan gas sebesar 1,7 MMCFD (Million Cubic Feet per Day).


08-07-2015
Audit Petral
Ahli Kebijakan Energi: Audit Forensic Petral Janggal dan Mencurigakan

Audit forensic terhadap Pertamina Energy Services Ltd Singapore (PES) yang telah dilakukan sejak 29 Juni 2015 dinilai janggal dan mencurigakan. Pasalnya, tim forensic oleh perusahaan konsultan forensic dari Australia yang bernama "Kordamentha" cabang Singapura ini hanya difokuskan melakukan forensik untuk kegiatan pengadaan pada 2012 – 2014.


06-07-2015
Arab Saudi Rajanya Minyak, RI Rajanya Panas Bumi

Letak Indonesia yang berada di 'ring of fire' membuat negara ini memiliki harta karun energi yakni panas bumi terbesar di dunia.

Bahkan bisa dibilang, kalau Arab Saudi rajanya minyak bumi, Indonesia rajanya panas bumi. Minyak bisa diekspor atau diangkut ke mana-mana, sementara panas bumi tak bisa diekspor, jadi anugerah harta karun luar biasa ini sangat bila tidak di manfaatkan.


22-06-2015
Rusia & China Lirik Kilang Minyak Perairan Lombok

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal dan Perizinan Terpadu Nusa Tenggara Barat Ridwansyah mengatakan Rusia dan China tertarik dengan potensi kilang minyak di perairan laut Kabupaten Lombok Utara.


16-06-2015
Iran, Cina dan Indonesia Capai Kesepakatan Minyak

Kilang kelak akan memproses 150.000 barel minyak per hari. Ketua Eksportir Minya Iran mengatakan Iran akan memasok sebagian bahan baku dan pembiayaan proyek, sedang Cina akan menyediakan 85 % dana.


12-06-2015
Sistem di Kementerian ESDM Dinilai Breakdown, Sudirman Said Marah Pada Komisi VII

Menteri Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said pada saat berlangsung rapat kerja (raker) dengan Komisi VII DPR, Kamis (11/06/2015), tiba-tiba menunjukkan kemarahannya di hadapan anggota Dewan Perwakilan Rakyat. Pasalnya, anggota dewan menilai sistem diinstitusinya tidak berjalan baik atau breakdown.


11-06-2015
Kerjasama Indonesia-Azerbaijan
Indonesia-Azerbaijan Sepakat Tingkatkan Kerjasama Energi

Indonesia dan Azerbaijan menyekapati peningkatan Kerjasama bilateral di bidang ekonomi, perdagangan dan investasi khususnya di sektor minyak dan gas bumi. Kerjasama kedua negara tersebut berlangsung disaat Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral RI (ESDM), Sudirman Said, melakukan kunjungan kerja ke Baku, Azerbaijan (5/6/2015).




PREVIOUS   1234567   NEXT


Advance Search

   Isu Hangat »
Kalau ASEAN Satu Misi dan Satu Suara, Bisa Mengalahkan Amerika Serikat dan Eropa
June S Syarief, Kepala Seksi Afrika, Eropa, dan Rusia, Kementerian Perdagangan RI. Disampaikan dalam Seminar Terbatas para ahli dengan tema "MEMBANGUN STRATEGI PERIMBANGAN KEKUATAN DALAM RANGKA MENGAKTUALISASIKAN ...

Merevitalisasi Peran Aktif Indonesia di Forum OKI Sebagai Mediator Berbagai Konflik yang Terjadi di Timur-Tengah dan Negara-Negara Lain

Dalam Konflik Luat Cina Selatan, Indonesia Mampu Memainkan Peran Sebagai The Honest Broker (Penengah Yang Jujur)

Menghidupkan Kembali WE FEELING Afrika Kepada Indonesia Dalam Rangka Mengaktualisasikan Kembali Politik Luar Negeri RI Yang Bebas-Aktif

Perlu Mempertimbangkan Rusia Sebagai Sekutu Strategis Indonesia Dalam Mengaktualisasikan Politik Luar Negeri Bebas-Aktif

Saatnya Indonesia Tampil Sebagai Kekuatan Baru dan Penyeimbang Kekuatan Dunia di Tengah Persaingan Global Dewasa Ini

Lihat lainya »
   Arsip
Menguak Dibalik Kisah Kebenaran Cheng Ho dan Sejarah Islam Nusantara

Memberdayakan Mahasiswa Menghadapi Ancaman Global

Catatan Terkait Pilkada 2017

Memaksimalkan Relasi dengan "Saudara Tua"

Palestina Minta Dukungan Indonesia di Konferensi Paris

Mengingatkan Perdana Menteri Shinzo Abe Atas Beberapa Kejahatan Perang Jepang di Indonesia

Nusantara sebagai Episentrum Kerajaan-Kerajaan Dunia

Bela Negara adalah Kewajiban bagi Setiap Warga Negara Menyikapi Anarkisme (Geo) Politik Global

Kaji Ulang Makna Globalisasi dan Implementasinya

China dan Rusia sepakat balas penempatan rudal AS di Korsel

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Isu-isu Sensitif Diletupkan Supaya Negara-negara Imperialis Bebas Mengeruk Sumber Daya Alam Indonesia

Judul:
Perang Asimetris dan Skema Penajajahan Gaya Baru
Penulis:
M. Arief Pranoto dan Hendrajit
Penerbit:
Global Future Institute
Cetakan:
I, Desember 2016
Tebal Buku: 234 Halaman

Lihat Lainnya »