» Asia Pasifik dalam Pusaran Kekuatan-kekuatan Global » Uji Coba Rudal Jarak Menengah Korea Utara Semakin Meningkatkan Eskalasi Konflik di Semenanjung Korea » Geoposisi Silang dan Fee pada Choke Points » Etnis Tatar Tetap Dimainkan Negara-Negara Blok Barat untuk Aksi Destabilisasi terhadap Rusia » Berebut Kedaulatan Spratly, Memicu Ketegangan Baru di Asia Tenggara Pada Era Donald Trump
Join With Us at :

   Terpopuler
DAMPAK PERTIKAIAN GLOBAL: SIKAP POLITIK DAN REVOLUSI INDUSTRI DI INDONESIA (Sebuah Telaah Geopolitik)
Rusia Tawarkan Rudal S-300 Tuk Rontokkan Pesawat Australia
Dibalik Pedasnya, Cabe Memiliki Manfaat bagi Kesehatan
Beberapa Alasan Strategis Kesiapsiagaan Perang Rusia Untuk Mempertahankan Crimea dan Beberapa Wilayah Perbatasan Ukraina
Sistem Pertahanan Negara Kesatuan Republik Indonesia -Bagian 4
Makna Strategis Kunjungan Presiden Putin Ke Indonesia
Cermati Tiga Kekuatan Militer Baru di Asia Pasifik: Cina, Jepang dan India
Mengintip Kekuatan Angkatan Bersenjata Amerika dan NATO
Mengawasi Asia Tenggara Lewat Indonesia
Perbandingan Kekuatan Militer Korea Selatan Versus Korea Utara
Read More »

Jejak Pendapat
Benarkah perseteruan sengketa Laut Cina Selatan menjadi pemicu bergesernya konflik global Amerika Serikat versus Cina-Rusia ke Asia Tenggara?
Sangat Benar
Benar
Tidak Benar
Tidak Tahu
   


Links

Departemen Luar Negeri RI
PBNU
IRIB
Kajian Timur Tengah
Magister HI Unpad
World Future Online
KASKUS-The Largest Indonesian Community
Penerbit ImtiyaZ
Seminar Kapitulasi Jepang
Bayt al-Hikmah Institute
Global Research
Indopetronews

Hankam
21-04-2016
TNI Terima 2 Granat dari Masyarakat Papua

Prajurit TNI dari Batalyon Infanteri Lintas Udara 431/Satria Setia Perkasa (SSP) Maros, Sulawesi Selatan yang tengah melaksanakan tugas sebagai Satuan Tugas Pengamanan Perbatasan (Satgas Pamtas) di wilayah RI-PNG, menerima 2 (dua) buah Granat yang diperkirakan masih aktif dari masyarakat Kampung Kalibom, Papua.
 


17-04-2016
PPRC TNI Fokus Latihan Pembebasan Sandera

Pasukan Pemukul Reaksi Cepat (PPRC) TNI fokus laksanakan latihan pembebasan sandera dengan skenario sasaran di darat bertempat di Mamburungan kota Tarakan Kalimantan Utara, Jum’at (15/4/2016).


17-04-2016
HUT ke-64 Kopassus
Panglima TNI: Kopassus Itu Ibarat Angin

Tugas Kopassus adalah berlatih dan berlatih untuk siap melaksanakan tugas-tugas khusus yang tidak boleh gagal.  Kopassus itu ibaratnya angin, bisa dirasakan sejuknya, bisa dirasakan panasnya tetapi tidak tahu bentuknya seperti apa. Demikian ditegaskan Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo kepada awak media pada acara Peringatan HUT ke-64 Kopassus di Markas Komando Kopassus, Cijantung, Jakarta Timur, Sabtu (16/4/2016).


13-04-2016
Prajurit TNI di Afrika Bagikan 2.000 Baju Batik Untuk Warga Lokal

Prajurit TNI yang tergabung dalam Satuan Tugas Kompi Zeni (Satgas Kizi) TNI Konga XXXVII-B/Minusca  (Multi Dimensional Integrated Stabilization Mission in The Central African Republic) dibawah pimpinan Letkol Czi Denden Sumarlin selaku Dansatgas Kizi TNI, selain bertugas sebagai pasukan perdamaian juga melaksanakan kegiatan Cimic (Civil Military Coordination) di Republik Afrika Tengah, Selasa (12/4/2016).


12-04-2016
Kasal Tinjau Kesiapan Pelaksanaan Komodo 2016

Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Ade Supandi meninjau kesiapan pelaksanaan rangkaian kegiatan Komodo 2016, di Hotel Inna Muara, Padang, Sumatera Barat, Senin (11/4/2016). Peninjauan Kasal ini dilakukan menjelang Pembukaan “Komodo 2016” yang  rencananya akan dibuka oleh Presiden RI Joko Widodo di Padang, Sumatera Barat pada Selasa (12/04/2016)


09-04-2016
TNI Tuan Rumah CISM Asia Meeting ke-4 di Bali

Tentara Nasional Indonesia (TNI) melalui Komite Olahraga Militer Indonesia (KOMI) dipercaya sebagai tuan rumah penyelenggaraan CISM (Conseil International du Sport Militaire) Asia Meeting ke-4 tahun 2016. Perhelatan CISM Asia Meeting ke-4 ini akan dilaksanakan pada 10-15 April 2016 di Hotel Discovery Kartika Plaza Kuta Bali. Rencananya Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo akan membuka acara tersebut pada 11 April 2016.
 


07-04-2016
Hikmah Kejayaan dan Keruntuhan Yunani bagi Indonesia
Sejarah membuktikan, masa kejayaan Yunani mencapai puncaknya di era Iskandar Zulkarnaen, putra Raja Philip dari Makedonia. Raja Makedonia, awalnya menduduki dan menaklukkan Yunani di tengah-tengah perseteruan tak kunjung usai antara Athena dan Sparta.
 
Uniknya Raja Philip dari Makedonia, ketika menaklukkan Yunani yang sedang terpecah-belah, bukan untuk menjarah sumber daya alamnya atau menghisap perekonomian Yunani. Melainkan karena cita-cita luhurnya untuk menyatukan seluas mungkin elemen-elemen bangsa yang yang ada di bumi Yunani. Karena Raja Philip punya sasaran pokok: Menaklukkan Persia.

30-03-2016
Korea Selatan
Militer Korsel Umumkan Rencana Pertahanan Jangka Menengah

Kementerian Pertahanan Korea Selatan mengumumkan rencana pertahanan jangka menengah mulai tahun 2017 hingga 2021. Selain itu Korsel juga menetapkan anggaran pertahanan selama 5 tahun sebesar 226 triliun 500 miliar won.


28-03-2016
Menteri Susi, Retno Marsudi, dan Krisis Laut Cina Selatan
Baru-baru ini, Sabtu 19 Maret 2016, aparat Indonesia menangkap kapal KW Kway Fey 10078 milik Tiongkok. Hal ini memicu protes pihak Tiongkok yang menyatakan bahwa penangkapan tersebut terjadi di wilayah laut mereka. Klaim sepihak itu sangat disesalkan oleh Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti.

28-03-2016
TNI Tambahkan Kekuatan Perang di Natuna
KRI Lemadang 632 disiagakan di dermaga Pangkalan Paling utama TNI AL ‎ (Lantamal) XII Pontianak. Kapal patroli type kapal cepat ini ‎berada di Pontianak mulai sejak tiga hari kemarin.



PREVIOUS   12345678910   NEXT


Advance Search

   Isu Hangat »
Etnis Tatar Tetap Dimainkan Negara-Negara Blok Barat untuk Aksi Destabilisasi terhadap Rusia
Pada 2014 lalu, Global Future Institute sempat menyorot secara khusus etnis Tatar yang bermukim di Crimea. Waktu itu, beberapa tokoh etnis Tatar dari seluruh dunia berkumpul ...

Kalau ASEAN Satu Misi dan Satu Suara, Bisa Mengalahkan Amerika Serikat dan Eropa

Merevitalisasi Peran Aktif Indonesia di Forum OKI Sebagai Mediator Berbagai Konflik yang Terjadi di Timur-Tengah dan Negara-Negara Lain

Dalam Konflik Luat Cina Selatan, Indonesia Mampu Memainkan Peran Sebagai The Honest Broker (Penengah Yang Jujur)

Menghidupkan Kembali WE FEELING Afrika Kepada Indonesia Dalam Rangka Mengaktualisasikan Kembali Politik Luar Negeri RI Yang Bebas-Aktif

Perlu Mempertimbangkan Rusia Sebagai Sekutu Strategis Indonesia Dalam Mengaktualisasikan Politik Luar Negeri Bebas-Aktif

Lihat lainya »
   Arsip
Sekelumit tentang Sertifikasi Ulama

DK PBB Kutuk Serangan di Pasar Mogadishu

Unair Anugerahkan Gelar Doktor Honoris Causa bagi Peraih Nobel

Titik-Titik Strategis dan Kritis atas Takdir Geopolitik Indonesia yang Harus Disikapi

Etnis Tatar Tetap Dimainkan Negara-Negara Blok Barat untuk Aksi Destabilisasi terhadap Rusia

Uji Coba Rudal Jarak Menengah Korea Utara Semakin Meningkatkan Eskalasi Konflik di Semenanjung Korea

Geoposisi Silang dan Fee pada Choke Points

Tiga Negara Ajukan Pertemuan Darurat untuk Bahas Rudal Balistik Korut

Membendung Radikalisme dan Mempertahankan Keutuhan NKRI

Benarkah Kebebasan Pers Makin Memburuk?

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Isu-isu Sensitif Diletupkan Supaya Negara-negara Imperialis Bebas Mengeruk Sumber Daya Alam Indonesia

Judul:
Perang Asimetris dan Skema Penajajahan Gaya Baru
Penulis:
M. Arief Pranoto dan Hendrajit
Penerbit:
Global Future Institute
Cetakan:
I, Desember 2016
Tebal Buku: 234 Halaman

Lihat Lainnya »