» Titik-Titik Strategis dan Kritis atas Takdir Geopolitik Indonesia yang Harus Disikapi » Mengingatkan Perdana Menteri Shinzo Abe Atas Beberapa Kejahatan Perang Jepang di Indonesia » Pemerintah Jepang Tidak Punya Itikad Baik Menyelesaikan Masalah Ianfu di Indonesia » Aleppo, Propaganda dan Peta Aliansi Militer Terbaru (Bagian 2-Selesai) » Meneropong Masa Depan Angkatan Bersenjata Cina
Join With Us at :

   Terpopuler
DAMPAK PERTIKAIAN GLOBAL: SIKAP POLITIK DAN REVOLUSI INDUSTRI DI INDONESIA (Sebuah Telaah Geopolitik)
Rusia Tawarkan Rudal S-300 Tuk Rontokkan Pesawat Australia
Dibalik Pedasnya, Cabe Memiliki Manfaat bagi Kesehatan
Beberapa Alasan Strategis Kesiapsiagaan Perang Rusia Untuk Mempertahankan Crimea dan Beberapa Wilayah Perbatasan Ukraina
Makna Strategis Kunjungan Presiden Putin Ke Indonesia
Sistem Pertahanan Negara Kesatuan Republik Indonesia -Bagian 4
Cermati Tiga Kekuatan Militer Baru di Asia Pasifik: Cina, Jepang dan India
Mengintip Kekuatan Angkatan Bersenjata Amerika dan NATO
Mengawasi Asia Tenggara Lewat Indonesia
Perbandingan Kekuatan Militer Korea Selatan Versus Korea Utara
Read More »

Jejak Pendapat
Benarkah perseteruan sengketa Laut Cina Selatan menjadi pemicu bergesernya konflik global Amerika Serikat versus Cina-Rusia ke Asia Tenggara?
Sangat Benar
Benar
Tidak Benar
Tidak Tahu
   


Links

Departemen Luar Negeri RI
PBNU
IRIB
Kajian Timur Tengah
Magister HI Unpad
World Future Online
KASKUS-The Largest Indonesian Community
Penerbit ImtiyaZ
Seminar Kapitulasi Jepang
Bayt al-Hikmah Institute
Global Research
Indopetronews

Sosial Budaya
24-06-2016
Ejaan dan Strategi Pengembangan Bahasa Jawa
Upaya pelestarian dan pengembangan bahasa Jawa, seperti halnya upaya pelestarian dan pengembangan bahasa-bahasa daerah lain yang ada di Indonesia, mesti dimaknai sebagai upaya menjaga dan merayakan keanekaragaman yang pada akhirnya bermuara pada: demi kejayaan Indonesia yang bhinneka tunggal ika, bukannya sebagai menambah potensi keberjarakan antara satu etnis dan etnis lain. UU No. 24 Tahun 2009 tentang Bendera, Bahasa, dan Lambang Negara serta Lagu Kebangsaan pun telah memberikan ruang yang cukup untuk upaya-upaya itu. 
 

18-06-2016
Seri Sejarah
Mempertimbangkan Sejarah (Bagian 2)

Sesampai di Nusantara, Baron van der Capellen segera jatuh cinta kepada alam lingkungan dan kedahsyatan kemungkinan-kemungkinan yang bisa ia usahakan untuk melampiaskan bakat-bakat kenegaraannya. Ia melihat bahwa kehidupan berbangsa sudah sangat maju.


17-06-2016
Renungan Jelang Sahur

Negeri dan bangsa ini, jika masih ingin meraih kejayaan sebagaimana keemasan leluhurnya dulu, maka butuh rekontruksi total. Kenapa? Karena SISTEM yang terlanjur terbangun justru menggiring kekayaan negara ini ke luar, hanya dinikmati segelintir orang. Ini yang kini tengah berlangsung masiv namun mayoritas bangsa ini tak menyadari karena digaduhkan/dialihkan oleh isu-isu kulit, atributif, dll di tataran hilir.


16-06-2016
Mempertimbangkan Sejarah (Bagian 1)

Eropa itu terbentuk oleh kiprahnya raja-raja yang saling berebut kekuasaan dan membentuk kerajaan-kerajaan. “The making of Europe is the making of Kings”. Begitu kata orang. Pembentukan bangsa-bangsa tidak lancar karena terhalang oleh perebutan wilayah diantara dinasti raja-raja.


14-06-2016
Surono, Pemecah Batu yang Hidupi 65 Anak Yatim

Surono (58), laki-laki kelahiran Kebumen Jawa Tengah tahun 1958, datang menuju Ibukota dengan harapan untuk meraup pundi-pundi rupiah demi membantu kehidupan orangtua di kota kelahirannya.


13-06-2016
Kehidupan masyarakat Melayu dan Cina di Malaysia
Masyarakat Melayu dan Cina di Malaysia hidup dalam ketegangan abadi, karena masing-masing menyimpan bara stereotype dalam hatinya.

10-06-2016
LGBT dan Ancaman Keamanan Negara
Pendahuluan
 
Istilah LGBT merupakan kepanjangan dari Lesbian Gay Bisexual dan Transgender, istilah ini digunakan sejak dekade 90-an (Gunderloy, 1989). Gerakan ini mulai mengemuka secara luas pasca Perang Dunia II dibuktikan dengan munculnya kelompok advokasi yang mendukung hubungan gay dan lesbian. Di tahun 1951, Donald Webster Cory mempublikasikan The Homosexual in America (Cory, 1951), menuntut bahwa gay dan lesbian merupakan kelompok yang diakui, dan di 1953, Dr. Evelyn Hooker mendapatkan dana dari National Institute of Mental Health (NIMH) untuk mempelajari gay. Kemudian, di tahun 1973 American Psychiatric Association menghapuskan prilaku homoseksual sebagai penyakit mental (American Psycological Association).  

03-06-2016
Museum Louvre Paris Ditutup, Karya Seni Diungsikan akibat Banjir

Otoritas berwenang telah menutup Museum Louvre, Paris, Perancis, karena adanya ancaman banjir. Petugas pun mengungsikan karya seni dari lantai dasar atau bawah tanah.


26-05-2016
Indonesia Lanjutkan Moratorium Pengiriman PRT ke Timur Tengah

Setahun berlaku, larangan penempatan pembantu rumah tangga di kawasan Timur Tengah masih akan diperpanjang. Hal itu ditegaskan Menteri Ketenagakerjaan Muhammad Hanif Dhakiri di sela lawatannya ke Arab Saudi, Qatar, dan Uni Emirat Arab hingga 23-28 Mei 2016.


08-05-2016
Meruntuhkan "Teori Indianisasi" atas Peradaban Besar Bangsa Nusantara Mahawangsa (Bagian 2)

Tulisan kecil ini saya persembahkan untuk bangsa serumpun Indonesia Malaysia,Singapura,Brunai,Thailand, Vietnam (Campa), Philipina (Maharlika), Madagaskar (Malagasi) khususanya bangsa rumpun Melayu yg berdiam di Asia Tenggara (Nusantara/Polynesia)




PREVIOUS   12345678   NEXT


Advance Search

   Isu Hangat »
Kalau ASEAN Satu Misi dan Satu Suara, Bisa Mengalahkan Amerika Serikat dan Eropa
June S Syarief, Kepala Seksi Afrika, Eropa, dan Rusia, Kementerian Perdagangan RI. Disampaikan dalam Seminar Terbatas para ahli dengan tema "MEMBANGUN STRATEGI PERIMBANGAN KEKUATAN DALAM RANGKA MENGAKTUALISASIKAN ...

Merevitalisasi Peran Aktif Indonesia di Forum OKI Sebagai Mediator Berbagai Konflik yang Terjadi di Timur-Tengah dan Negara-Negara Lain

Dalam Konflik Luat Cina Selatan, Indonesia Mampu Memainkan Peran Sebagai The Honest Broker (Penengah Yang Jujur)

Menghidupkan Kembali WE FEELING Afrika Kepada Indonesia Dalam Rangka Mengaktualisasikan Kembali Politik Luar Negeri RI Yang Bebas-Aktif

Perlu Mempertimbangkan Rusia Sebagai Sekutu Strategis Indonesia Dalam Mengaktualisasikan Politik Luar Negeri Bebas-Aktif

Saatnya Indonesia Tampil Sebagai Kekuatan Baru dan Penyeimbang Kekuatan Dunia di Tengah Persaingan Global Dewasa Ini

Lihat lainya »
   Arsip
Palestina Minta Dukungan Indonesia di Konferensi Paris

Mengingatkan Perdana Menteri Shinzo Abe Atas Beberapa Kejahatan Perang Jepang di Indonesia

Nusantara sebagai Episentrum Kerajaan-Kerajaan Dunia

Bela Negara adalah Kewajiban bagi Setiap Warga Negara Menyikapi Anarkisme (Geo) Politik Global

Kaji Ulang Makna Globalisasi dan Implementasinya

China dan Rusia sepakat balas penempatan rudal AS di Korsel

Imigrasi Bekasi Deportasi 9 WNA China

Jasa Presiden Soekarno buat bangsa Indonesia

RESENSI: Isu-isu Sensitif Diletupkan Supaya Negara-negara Imperialis Bebas Mengeruk Sumber Daya Alam Indonesia

Partai Berkuasa di Hungaria Ingin Usir "LSM George Soros"

Lihat lainya »
   Bedah Buku
Pengarang :
Isu-isu Sensitif Diletupkan Supaya Negara-negara Imperialis Bebas Mengeruk Sumber Daya Alam Indonesia

Judul:
Perang Asimetris dan Skema Penajajahan Gaya Baru
Penulis:
M. Arief Pranoto dan Hendrajit
Penerbit:
Global Future Institute
Cetakan:
I, Desember 2016
Tebal Buku: 234 Halaman

Lihat Lainnya »