Suara Suriah Ledakkan Kebohongan demi Kebenaran

Bagikan artikel ini

Sudarto Murtaufiq, peneliti senior Global Future Institute Jakarta

Presiden Assad bukanlah “diktator brutal“. Dia tidak pernah seperti itu. Faktanya, warga Suriah telah menjulukinya Mr. Soft Heart (tuan yang berhati lembut).

Kampanye demonisasi Barat terhadapnya tidak dan tidak pernah berdasar atas bukti.

Warga Suriah sendiri sangat mengenal baik presidennya. Tentu saja, mereka tidak dapat secara akurat didefinisikan menurut label agama atau lainnya. Proyeksi “orientalis” seperti itu melayani agenda “supremasi” kekaisaran, tetapi sekali lagi, mereka tidak berbasis pada realitas.

Suara-suara Suriah yang mendukung pemerintahan Asad sangat jelas cenderung disembunyikan oleh media kolonial, karena penggambaran yang realistis tentang siapa mereka dan tentu berpotensi menggagalkan agenda jahat dan penghasut media.

Suara Suriah penting untuk kebenaran dan perdamaian.

Camelia Dona telah tinggal di Latakia, Suriah, sejak tahun 1989, dia bekerja sebagai apoteker. Ceritanya sangat menyentak sejak industri farmasi – seperti begitu banyak industri lain di Suriah – menolak jaringan tentakel monopoli transnational yang semata-mata mengejar keuntungan hingga merugikan aspek kemanusiaan.

Penjelasan Dona tentu menjadi semacan dakwaan atas adanya imperialisme Barat di Suriah:

“Banyak orang Suriah dapat menceritakan kepada Anda kisah tentang kehidupan sebelum perang… sebelum dan sesudah 2011… Saya akan memilih untuk berbicara tentang profesi saya, seberapa bagus dan seberapa pintar strategi dalam produksi dan administrasi obat.

Saya seorang apoteker dan saya datang ke Suriah pada tahun 1989. (Waktu itu) hanya ada beberapa obat Suriah, sebagian besar obat-obat tersebut diimpor dari negara lain. Secara bertahap segalanya berubah. Banyak pabrik obat dibangun dan sebelum 2011, Suriah hampir independen dalam produksi obat-obatan … 95% atau lebih dari obat-obatan dibuat di Suriah, yang berarti 1. (terbukanya lapangan) pekerjaan untuk Suriah 2. harga rendah untuk obat-obatan. Bahkan insulin diproduksi di Aleppo (saya mengunjungi pabrik itu 10 tahun lalu … dihancurkan oleh ISIS). Secara umum, hanya susu formula bayi dan beberapa produk hormon yang diimpor.

Banyak pabrik membeli lisensi dari merek internasional seperti Novartis, Pfizer … dll.
Banyak dari pabrik-pabrik ini dihancurkan… orang-orang yang bekerja di sana dibunuh atau diculik atau tidak bekerja… .dan banyak obat hilang dari pasar…

Sekarang, karena jauh lebih baik di Aleppo dan Damaskus, banyak pabrik obat telah dibangun kembali. Anda tahu, antara tahun 1989 ketika saya datang ke Suriah dan 2011 1 $ = 5o pound Suriah…. Stabilitas seperti itu tidak menyenangkan musuh-musuh Suriah. ”

Itulah sepenggal kesaksian dari suara-suara Suriah atas keberhasilan Asad dalam membawa negaranya menjadi negara yang secara alamiah mulai berkembang dan maju. Namun karena agenda atau kepentingan imperialisme Barat mulai terancam, setidaknya melalui media yang mereka kuasai, suara-suara Suriah atas kebenaran dan perdamaian tersebut dibungkam dan malah cenderung memberitakan kebrutalan presiden Asad.

Facebook Comments